Posts Tagged ‘saguaro’

Musim Panas Di Arizona

2 Februari 2008

(2).   Kaktus Raksasa Di Gurun Sonoran

Berkendaraan ke arah selatan sejauh 117 mil (sekitar 187 km) dari kota Phoenix, saya akan mencapai kota Tucson. Namun sebelum tiba di Tucson, saya berbelok ke arah barat menuju ke Taman Nasional Saguaro (baca : Sahuaro). Saguaro adalah nama sejenis tanaman kaktus raksasa yang hanya hidup di bagian selatan Arizona, tenggara California dan utara Mexico. Ini adalah jenis tanaman kaktus yang bisa mencapai tinggi 9 – 12 meter, dan sedikit di antaranya bisa lebih dari 15 meter. Batangnya (kita sering salah kaprah menyebutnya sebagai batang) bisa seukuran batang pohon pisang kepok. Kaktus ini mampu hidup hingga lebih 200 tahun.

Demi melindungi kerusakan monumen alam yang hanya ada di daerah itu, tahun 1933 kaktus-kaktus raksasa tersebut, beserta dengan jenis kaktus lainnya, tanaman-tanaman gurun, serta binatang-binatang yang hidup di lingkungan itu, dilindungi melalui pengelolaan Taman Nasional Saguaro. Wilayah gurun tempat tumbuhnya kaktus-kaktus raksasa ini disebut dengan gurun Sonoran. Ini adalah salah satu daerah paling panas dan kering di daratan Amerika utara. Karena itu hanya jenis tumbuh-tumbuhan dan binatang tertentu saja yang sanggup bertahan hidup (survive) di lingkungan ini.

Di daratan Amerika utara dikenal ada empat macam gurun, yaitu Great Basin, Mojave, Chihuahuan dan Sonoran. Taman Nasional Saguaro sendiri yang mencakupi wilayah gurun Sonoran ini terbagi menjadi dua, yaitu Saguaro Timur dan Barat yang masing-masing terpisah sejauh 48 km dengan kota Tucson berada di antaranya.

***

Hari Sabtu, 5 Agustus 2000, sekitar tengah hari saya tiba di lokasi Taman Nasional Saguaro Barat. Memang udara siang hari di musim panas seperti bulan Agustus ini terasa panas sekali. Di sepanjang jalan sekitar tempat ini, pemandangan alamnya didominasi dengan bukit-bukit kering dan kaktus-kaktus raksasa.

Setelah berhenti sejenak di ruang pusat pengunjung (visitor center) guna memperoleh berbagai informasi serta peta lokasi, saya melanjutkan perjalanan untuk masuk lebih jauh ke Taman Nasional Saguaro, dengan  mengelilingi rute wisata yang disebut “Scenic Bajada Loop Drive” sepanjang kira-kira 15 km. Di ruang pusat pengunjung ini seharusnya saya membayar biaya masuk US$4. Namun karena saya memiliki kartu keanggotaan Taman Nasional Amerika, maka saya tidak perlu membayar. Sebagai pemegang kartu National Parks Pass, saya dan keluarga bebas keluar masuk di sejumlah 379 taman nasional yang ada di Amerika selama setahun.

Untuk memiliki kartu National Parks Pass ini saya membayar US$50 dan berlaku satu tahun. Bagi saya ini lebih menguntungkan mengingat kesukaan saya untuk mengunjungi taman-taman nasional, dibanding kalau saya mesti setiap kali membayar sejumlah uang setiap akan masuk ke Taman Nasional. Alasan “idealis” lainnya adalah dengan membayar sekaligus untuk setahun, maka saya telah memberi kontribusi lebih kepada organisasi pengelola taman-taman nasional Amerika yang disebut National Park Foundation (NPF).

NPF ini adalah sebuah organisasi, semacam LSM, yang mengelola sejumlah taman-taman nasional di seluruh Amerika. Organisasi ini merupakan partner bagi lembaga resmi pemerintah National Park Sevice, dan berorientasi non-profit. Sumber dana mereka yang utama berasal dari sumbangan para donatur dan biaya uang masuk di hampir setiap taman nasional (karena ada juga taman nasional yang bebas uang masuk).

Dari uang masuk yang mereka kumpulkan, 80%-nya digunakan langsung untuk mengelola program-program utama taman nasional. Melihat bahwa dari taman-taman nasional yang pernah saya kunjungi secara fisik tampak tertangani dengan sangat baik, pasti mereka telah menerapkan sistem management yang bagus pula.

Ada dua hal yang saya pandang menarik : Pertama, bahwa siapapun mereka, untuk terlibat dalam lembaga ini tentu diperlukan rasa memiliki dan rasa peduli yang sangat tinggi terhadap kekayaan alam negerinya. Kedua, kepuasan dan kenyamanan para pengunjung untuk berwisata dan sekaligus memperoleh pengalaman dan pengetahuan baru melalui cara-cara yang sangat informatif dan edukatif tetap mereka utamakan, dan bahkan mereka sangat peduli kalau ada pengunjung anak-anak yang suka tanya ini-itu.

Terus terang, sebagai orang yang datang jauh-jauh dari negara yang sedang berkembang terkadang saya merasa iri, bagaimana mereka “mau-maunya” terlibat dalam urusan yang secara kasat mata tidak menjanjikan imbalan yang menggiurkan.

Perlu juga rasanya saya catat, bahwa banyak di antara para petugas itu adalah orang-orang tua (kira-kira orang yang sudah usia pensiun) yang mengisi waktu tuanya dengan menjadi sukarelawan di lembaga-lembaga atau organisasi-organisasi swadaya masyarakat, ya antara lain semacam NPF ini. NPF juga menerima para remaja yang ingin magang atau menjadi sukarelawan, juga para professional dari berbagai bidang termasuk dokter, pengacara, insinyur, dsb.

Bahkan mereka juga menerima anak-anak yang ingin mengisi waktu liburan mereka dengan berkegiatan di taman-taman nasional yang tentunya jenis kegiatannya disesuaikan dengan usia mereka. Pendeknya siapa saja yang berminat bergabung akan sangat dihargai. Adanya kebanggaan bagi setiap orang untuk bisa terlibat dalam kegiatan LSM semacam inilah yang menurut logika berpikir saya lalu menimbulkan pertanyaan : “Kenapa kita belum bisa?”.

***

Setelah menenggak setengah botol air mineral yang saya bawa untuk sekedar menawarkan haus di saat terik panas tengah hari, saya masuk ke rute jalur wisata “Scenic Bajada Loop Drive”. Beberapa ratus meter pertama jalanan cukup bagus karena beraspal, setelah itu saya melewati jalan tanah yang tentu saja berdebu. Berkendaraan dengan kecepatan sekitar 25-30 km/jam saya menyusuri perbukitan yang tampak kering dan tandus yang di sana-sini terhampar berbagai tanaman gurun, terutama kaktus saguaro dan jenis-jenis kaktus lainnya yang lebih kecil.

Di lokasi gurun Sonoran ini dikenal ada lebih dari 50 jenis kaktus-kaktus kecil dan pendek (meskipun di antaranya juga berbatang besar). Kaktus-kaktus raksasa saguaro yang sudah berusia ratusan tahun biasanya sudah tumbuh bercabang dua, tiga, empat atau terkadang banyak, sehingga dari kejauhan tampak seperti batang senjata trisula yang ditegakkan ke atas. Di gurun ini juga hidup binatang-binatang yang mampu menyesuaikan diri dan bertahan di lingkungan gurun, di antaranya jenis-jenis tikus, ular, tupai, kura-kura, javelinas (sejenis celeng), dsb.

Di antara kaktus-kaktus itu ada yang berlubang-lubang menjadi tempat persembunyian burung-burung kecil seperti : woodpecker, warblers, western kingbirds, burung hantu, dsb. Sekali waktu tampak berbunga dan muncul buah di ujungnya. Buah-buah kaktus ini oleh penduduk asli Amerika dulu (suku Indian) dimanfaatkan sebagai bahan makanan dan bahan dasar pembuat minuman.

Usai mengelilingi bukit kecil yang diberi nama puncak Apache, akhirnya saya menyelesaikan rute mengelilingi sebagian kecil saja dari areal hutan kaktus raksasa. Bagi mereka yang mempunyai hobi hiking, juga tersedia rute untuk berjalan kaki masuk lebih jauh lagi ke areal Taman Nasional Saguaro. Tentu ada peraturan khusus yang harus mereka taati demi menjaga kelestarian flora dan fauna yang khas hanya ada di taman nasional ini.

Apakah ada yang nekad di saat musim panas seperti ini? Ternyata ada juga mereka yang mengisi liburan musim panas dengan hiking ke gurun Sonoran ini. Pasti mereka sudah sangat siap fisik, mental dan bekal, kalau mengingat bahwa suhu udara saat siang hari sangat panas dan kering, dan tanpa ada pohon pelindung di seluas taman nasional, kecuali kalau sekedar berlindung di balik kaktus.

Sekitar dua jam saya berada di daerah ini, lalu keluar dari areal taman nasional dan melaju ke arah selatan menuju kota Tucson.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar

Iklan

Musim Panas Di Arizona

2 Februari 2008

(6).   Menyusuri Rute Apache Trail

Lewat tengah hari, masih di hari Minggu, 6 Agustus 2000, setelah kepanasan berjalan berputar-putar di kota hantu, saya melanjutkan perjalanan ke timur menyusuri rute Apache (baca : Epaci) Trail. Hingga sekitar 20 kilometer, jalan yang saya lalui berupa jalan aspal mulus sehingga bisa melaju dengan kecepatan sekitar 70-80 km/jam sampai saya mencapai lokasi danau Canyon.

Rute Apache Trail ini membentang dari barat melingkar ke utara lalu ke timur, menghubungkan kota Phoenix dan Globe sepanjang 78 mil (sekitar 125 km). Jalur jalan ini dibangun tahun 1905 sebagai sarana transportasi untuk pembangunan bendungan Roosevelt. Disebut Apache Trail karena rute jalan ini dibangun sejajar dengan rute kuno suku Apache yang melalui lembah-lembah Salt River yang umumnya berupa daerah gurun.

Ini adalah rute yang sudah populer bagi wisatawan karena memberikan pemandangan alam dan melewati kawasan-kawasan yang cukup menarik dan bervariasi di sepanjang rutenya. Antara lain melewati daerah-daerah gurun, pegunungan, jurang, tepian danau, peninggalan bangunan tempat tinggal di lereng pegunungan, bekas kota tambang, dan lembah-lembah yang tererosi. Yang namanya gurun di daerah ini tentu tidak sama dengan kenampakan gurun pasir yang kita kenal selama ini, meskipun sama-sama berupa bentang alam terbuka yang nampak kering dan gersang serta miskin pepohonan di seluas mata memandang. 

Ada empat danau besar di sekitar rute ini, yaitu danau Saguaro, Canyon, Apache dan Theodore Roosevelt. Keempat danau tersebut sebenarnya adalah danau buatan sebagai akibat dari dibangunnya bendungan untuk irigasi maupun pembangkit tenaga listrik. Keempat bendungan tersebut masing-masing bernama Stewart Mountain, Mormon Flat, Horse Mesa dan Theodore Rosevelt.

Adanya danau-danau tersebut setidak-tidaknya memberikan suasana lingkungan yang berbeda di tengah-tengah perbukitan tandus. Tempat itu menjadi banyak dikunjungi orang karena telah menjadi obyek wisata air. Secara umum danau-danau tersebut berbentuk memanjang mengikuti aliran Salt River.

***

Danau Saguaro dengan bendungan Stewart Mountain berada agak menyimpang ke utara, sehingga saya tidak sempat mendekatinya. Panjang danau ini sendiri sekitar 16 km berkelok-kelok dengan luas permukaan airnya sekitar 518 ha. Pembangunan bendungannya selesai pada tahun 1930 dengan tinggi sekitar 63 m dan lebar sekitar 384 m.

Baru ketika mencapai danau Canyon dengan bendungannya yang bernama Mormon Flat saya sempatkan untuk berhenti sejenak menikmati pemandangan alam danau dari tempat ketinggian. Rute jalannya memang berada di tempat lebih tinggi dari permukaan danau. Panjang danau ini juga sekitar 16 km dengan luas permukaan airnya hanya sekitar 380 ha. Bendungan ini selesai dibangun pada tahun 1925 dengan tinggi sekitar 68 m dan lebar 116 m. Di sepanjang penggal jalan ini tampak formasi-formasi batuan vulkanik yang berkenampakan menarik. Umumnya batuan-batuan ini terdiri dari abu vulkanis dan basalt yang terbentuk pada jaman Tersier sekitar 29 juta tahun yang lalu.

Beberapa kilometer setelah danau Canyon jalanan tidak lagi beraspal, melainkan jalan tanah bebatuan yang tentu saja sangat berdebu di musim panas seperti sekarang ini. Melewati penggal jalan tanah sepanjang sekitar 35 km hingga mencapai danau Roosevelt ini memang perlu lebih berhati-hati. Di beberapa bagian jalan ini sangat sempit dengan profil jalan yang menanjak serta menurun menyusuri tepat di lereng-lereng bukit terjal yang terkadang dinding batuannya tegak 90 dejadat, hingga kalau berpapasan dengan kendaraan lain salah satu mesti berhenti.

Masih di penggal jalan yang sama kira-kira di pertengahan rute sebelum tiba di danau Roosevelt, dari kejauhan tampak danau Apache yang berada di elevasi lebih rendah. Danau yang bentuknya memanjang sekitar 27 km ini mempunyai luas permukaan air sekitar 1.050 ha. Pertama kali air mulai mengisi lembah Salt River sebelum membentuk danau Apache terjadi pada tahun 1927 setelah selesainya pembangunan bendungan Horse Mesa yang tingginya sekitar 90 meter dan lebarnya sekitar 200 meter. 

Untuk mencapai pantai danau ini harus menuruni jalan yang cukup curam. Di pantai danau yang dikenal dengan sebutan Apache Lake Marina tersedia fasilitas restoran, penginapan dan penyewaan perahu motor bagi yang ingin memancing ke tengah danau atau hanya sekedar rekreasi. Di sekitar danau ini bisa dijumpai hutan tanaman pinus ponderosa.

Setelah melanjutkan perjalanan dengan hanya bisa melaju 30-40 km/jam melalui jalan tanah kering dan berdebu, kemudian saya tiba di bagian atas danau Roosevelt. Menyusuri pinggiran danau ini saya menyaksikan pemandangan danau yang cukup menarik dengan latar depan adalah bendungan Roosevelt dan jembatan jalan State Road (SR) 188 yang melintasi di pinggir danau. Ini adalah danau terbesar di antara keempat danau di sepanjang rute Apache Trail. Paling mudah dijangkau karena sudah tersedia jalan yang bagus dari arah utara maupun timur, serta mempunyai fasilitas wisata yang lengkap. Karena itu tempat ini setiap tahunnya didatangi oleh tidak kurang dari satu juta orang wisatawan.

Pertama kali danau ini terbentuk oleh pembangunan bendungan Roosevelt yang pekerjaan konstruksinya dimulai pada tanggal 6 September 1906 dan diresmikan penggunaannya oleh Presiden Theodore Roosevelt pada tanggal 10 Maret 1911. Pada tahun 1996 yll, bendungan ini dimodifikasi dan ditinggikan menjadi sekitar 109 m. Akibatnya bendungan ini menjadi tampak berstruktur lebih modern dan permukaan danau menjadi lebih luas bahkan terluas di wilayah Arizona.

Danau ini membentang arah tenggara – barat laut dengan panjang sekitar 40 km dan lebar 3,2 km. Luas permukaannnya tercatat pada saat air tinggi mencapai sekitar 7,690 ha (sekitar 77 km2). Area ini menjadi salah satu pilihan untuk tempat rekreasi karena memang tersedia sarana yang cocok untuk berkemah, melintas alam (hiking), berperahu, bersepeda gunung, dan tentu saja memancing dan olah raga air lainnya. Lomba mancing kelas dunia setiap tahun digelar di danau ini. Banyak wisatawan juga memilih danau ini untuk berski air, berlayar, berselancar angin, atau sekedar berenang.

Seorang teman kerja menyarankan untuk mencoba berenang di danau ini, katanya di musim panas seperti ini berenang atau berendam di danau Roosevelt akan terasa seperti berendam di bak kamar mandi yang hangat airnya. Tentu saja tidak saya penuhi sarannya itu, kecuali kalau saya tinggalnya di sekitar situ sehingga punya waktu yang longgar.

Bagi saya cukup kalau saya sempat datang, melihat dan pulang (vini-vidi-bali). Karena yang paling utama bagi saya adalah : sempat melihat sisi lain dari yang tampak terlihat, yang biasanya justru tidak dilihat oleh umumnya orang lain. Seringkali saya menemukan sesuatu yang menarik di sana, tersirat informasi dan pelajaran yang sangat berharga.- (Bersambung).

Yusuf Iskandar