Posts Tagged ‘restoran cina’

Catatan Dari MassMin 2000 – Brisbane (7)

2 Maret 2008

Parkes, 3 Nopember 2000 – jam 23:30 (19:30 WIB)

Sekitar jam 8:45 tadi pagi pesawat yang membawa rombongan 22 orang peserta MassMin 2000 untuk mengikuti kunjungan tambang ke tambang Northparkes di New South Wales berangkat meninggalkan Brisbane. Sekitar tengah hari saya tiba di bandara Sydney yang masih tampak baru bekas direnovasi untuk Olimpiade yll. Di Sydney saya harus menambah satu putaran jarum jam lebih cepat.

Dari Sydney disambung dengan penerbangan sekitar satu seperempat jam menuju bandara di kota kecil Parkes. Ada keterlambatan dalam penerbangan ini, sehingga akhirnya baru sekitar jam 15:00 tiba di tambang Northparkes yang terletak sekitar 27 km dari kota kecil Parkes.

***

Setelah mengisi buku tamu, beristirahat sejenak, lalu diberikan penjelasan singkat oleh Manajer Tambang, Iain Ross, tentang pencapaian tambang tembaga dan emas ini, termasuk masalah prosedur keselamatan kerja tambang, dsb., maka sekitar jam 16:00 sore kunjungan ke lapangan dimulai. Rombongan dibagi dua, separuh ke tambang terbuka dan separuhnya lagi ke tambang bawah tanah, dan selanjutnya bergantian.

Saya ikut kelompok yang ke tambang terbuka (open pit) lebih dahulu. Tambang terbukanya sementara ini memang sedang tidak beroperasi karena kelebihan stock pile (persediaan batu bijih yang sudah ditambang). Setelah mengunjungi ke dua lokasi tambang terbuka, lalu dilanjuytkan ke ore processing plant (pabrik pengolahan bijih).  Sekitar jam 17:45 sore saya baru menuju ke tambang bawah tanah yang beroperasi dengan metode block caving.

Dunia pertambangan mengenal Tambang Northparkes yang berproduksi pada tingkat 16.000 – 19.000 ton per hari, karena prestasinya yang tergolong luar biasa. Dibandingkan dengan tambang-tambang bawah tanah di dunia yang menerapkan metode penambangan yang sama, tambang ini mempunyai tingkat produktifitas yang membuat decak kagum.

Rata-rata lebih dari 70.000 ton perkaryawan bawah tanah pertahun dihasilkan tambang ini. Sementara tambang-tambang lainnya di dunia umumnya masih berada di bawah 40.000 ton. Sebagai pembanding, tambang IOZ di Freeport yang menerapkan metode penambangan yang sama masih berada di bawah 10.000 ton. Ongkos produksi tambang ini sekitar US3 per ton bijih, sementara tambang-tambang lain umumnya di atas US$4 per ton, sedangkan tambang IOZ di Freeport masih di atas US$5 per ton bijih.

(Catatan tambahan : Angka-angka tersebut adalah angka yang disajikan oleh tambang Northparkes sebagai pembanding, yang saya yakin pasti menggunakan data-data lama Freeport atau menggunakan kriteria berbeda dalam perhitungannya, karena produktivitas IOZ sekarang jauh lebih baik. Tapi tidak apalah, karena intinya adalah bahwa tambang Northparkes memang jauh lebih produktif)).-

Memasuki tambang bawah tanahnya Northparkes ini tidak seperti umumnya kalau kita masuk ke tambang bawah tanah yang sedang beroperasi. Tidak tampak kesibukan karyawan (miner) yang lalu-lalang di lorong-lorong tambang.

Baru saja kemarin saya mendengarkan presentasi tentang tele-mining dan menggagas tentang implementasinya ke depan. Hari ini saya sudah melihat satu contoh awal yang membuktikan bahwa tele-mining memang bakal tidak terhindarkan.

Operasi crusher (alat peremuk bijih) dan conveyor (alat angkut ban berjalan) di bawah tanah hanya dilakukan oleh seorang gadis manis bernama Linda. Dia hanya duduk di control room (ruang pengendali) yang menghadap ke beberapa layar monitor. Dari tempat duduknya itulah, dia mengoperasikan sistem crusher dan conveyor di seluas tambang bawah tanah.

Saat ini ada tiga buah LHD (load-haul dump, alat bergerak bawah tanah yang berfungsi untuk memuat, mengangkut, menumpah bijih hasil tambang) yang beroperasi secara manual oleh tiga orang operator yang duduk di kabinnya. Namun saya melihat bahwa di sana sudah tersedia perlengkapan tele-remote yang siap untuk mengoperasikan LHD. Kalau perlengkapan itu sudah mulai beroperasi, artinya sopir-sopir LHD tidak diperlukan lagi, diganti dengan operator yang duduk di ruang pengendali menemani Linda.

Sekian waktu mendatang, alat-alat untuk pekerjaan pemboran, peledakan, alat bantu pemecah batuan, alat angkut truck, juga akan menyusul ber-automation. Lha alat semacam itu memang di antaranya sudah ada dan sudah diuji coba, tinggal tunggu waktu kapan dibeli orang dan kapan dioperasikan.

Sekitar jam 20:00 malam saya baru meninggalkan tambang Northparkes menuju hotel di kota Parkes. Meskipun hanya sempat beberapa jam saja mengunjungi tambang ini, tapi sangat membawa kesan yang dalam akan adanya sebuah operasi tambang yang sangat effektif dan effisien. Pada gilirannya, tentu bukan tidak mungkin juga tambang-tambang di Indonesia akan mengikutinya. Sekalipun kita akan berhadapan dengan akibat sampingannya yaitu tentang sebuah industri yang sangat berorientasi padat modal tetapi tidak lagi bersifat padat karya.

***

Kota Parkes malam ini sangat sepi, saat saya tiba di hotel. Sekitar jam 21:00 malam saya sengaja berjalan kaki sekitar 1,5 km menuju pusat kota untuk mencari makan nasi di restoran Cina. Sementara kawan-kawan yang lain cukup makan di restoran hotel karena mereka tidak perlu nasi. Eh, lha kok di restoran Cina, yang kebetulan masih buka, saya ketemu dengan rekan-rekan dari Freeport yang baru besok pagi akan melakukan kunjungan ke tambang Northparkes. Ya, sama-sama kelaparan dan ingin makan nasi.

Sialnya malam ini, saya lupa mempersiapkan penyambung colokan listrik model Australia yang berkaki tiga. Colokan listrik yang saya bawa adalah model Amerika yang kedua kaki depannya tegak lurus, sedangkan model Australia kedua kaki depannya pengkor (seperti kaki kanguru, barangkali). Sementara hotel yang saya inapi tidak menyediakan fasilitas penyambung colokan listrik ini seperti halnya di Brisbane.

Terpaksa malam ini saya tidak dapat mengirimkan catatan ini tepat waktu. Ya sudah, wong baterei laptop saya juga sudah hampir habis. Besok saja di-posting-nya, kalau sudah dapat penyambung colokan listrik.

Yusuf Iskandar

Iklan

Surat Dari Australia

16 Februari 2008

(2).    Tambang Northparkes

Saat ini matahari sedang beredar di bumi belahan utara, sehingga kalau Amerika utara dan Eropa sedang musim panas (summer) maka di Australia sedang musim dingin (winter). Namun kota Parkes bukanlah kawasan yang bersalju di saat musim dingin. Hanya saja cuaca cukup membuat saya kedinginan di bawah suhu udara sekitar 8-12 derajat Celcius.

Paling-paling kalau pagi hari kaca-kaca mobil tertutup lapisan es tipis, sehingga perlu memanaskan mesin agak lama sebelum mulai menjalankannya. Demikian halnya di lokasi tambang Northparkes suhu udara cukup dingin meskipun matahari bersinar cerah.

Tadi pagi, sekitar jam 07:30 saya berangkat menuju ke lokasi tambang. Kota Parkes masih terasa sangat lengang dan dingin karena matahari belum lama terbit. Jalan dua lajur dua arah yang menuju ke lokasi tambang pun sangat sepi. Jarak sekitar 30 km menuju tambang Northparkes dapat saya tempuh sekitar 20 menit, itu karena saya dapat melaju sedikit di atas batas kecepatan maksimum 100 km/jam.

Pemandangan di sepanjang rute yang saya lalui hanya berupa dataran terbuka yang sangat luas dengan di sana-sini terdapat pepohonan. Di kejauhan tambak bukit-bukit kecil seperti gundukan tanah yang sebagian besar merupakan ladang-ladang pertanian ribuan hektar luasnya. Yang perlu diwaspadai melaju di jalan ini adalah kalau ada rombongan ratusan ekor sapi-sapi yang sedang melintas jalan dalam perjalanannnya dari satu lokasi pertanian menuju ke lokasi pertanian lainnya. Entah siapa pemiliknya.  

***

Acara saya di hari kedua di tambang Northparkes ini adalah mengikuti “safety induction” sesuai dengan peraturan keselamatan kerja yang diterapkan oleh pihak perusahaan. Dengan kata lain, saya tidak diperbolehkan “ngeluyur” kemana-mana di lokasi tambang ini, apalagi di bawah tanah, sebelum saya menyelesaikan program keselamatan kerja ini meskipun saya hanya sebagai tamu.

Tambang Northparkes adalah perusahaan tambang tembaga yang sahamnya 80% dimiliki oleh Rio Tinto dan sisanya yang 20% dimiliki Sumotomo, Jepang. Selain menghasilkan tembaga, tambang ini juga menghasilkan emas dan perak. Saat ini produksi tambang Northparkes dipenuhi dari hasil tambang terbuka (open pit) dan tambang bawah tanah (underground) yang menerapkan metode “Block Caving”.

Tingkat produksi dari tambang ini sebenarnya tidak terlalu tinggi. Tahun ini mentargetkan akan menambang 5,3 juta ton bijih tembaga atau rata-rata sekitar 15.000 ton per hari. Namun tambang ini dikenal sebagai tambang yang mampu beroperasi secara effisien dengan biaya operasi yang rendah dan termasuk salah satu tambang yang unjuk kerja keselamatan kerjanya baik. Untuk mempelajari lebih jauh tentang hal itulah yang menjadi alasan dari tujuan kunjungan saya ke tambang Northparkes ini.   

Mulai besok saya baru akan terlibat lebih jauh dalam aktifitas tambang Northparkes terutama dari bidang operasi produksi tambang bawah tanah.

***

Tadi sekitar jam 19:00 malam saya menuju ke pusat kota guna mencari makan malam. Rupanya di kota kecil ini ada tiga restoran Cina. Dalam hati saya heran juga, kok bisa-bisanya imigran dari Cina ini membuka usahanya di kota yang sebenarnya tergolong kecil dan tidak padat penduduknya. Keheranan yang sama sering saya alami sewaktu “blusukan” di kota-kota kecil di Amerika. Kalau mau diambil benang merahnya, barangkali dalam darah masyarakat Cina pada umumnya memang mengalir naluri bisnis yang sukar ditandingi.

Suasana kota Parkes yang cukup dingin sudah tampak sangat sepi dan lengang, bahkan di pusat kotanya. Toko-toko umumnya buka hanya sampai jam 5 sore, itupun hanya Senin sampai Jum’at. Restoran pun tidak semuanya buka hingga malam. Untungnya ada pasar swalayan yang buka hingga jam 9 malam, sehingga masih memberi kesempatan saya untuk mencari sekedar “kletikan” (makanan kecil).

Clarinda Street adalah jalan utama di pusat kota Parkes. Selain itu ada sebuah jalan raya yang disebut Newell Highway. Hanya di penggalan kedua jalan itulah di kota yang tidak memiliki “traffic light” ini yang dilengkapi dengan lampu penerangan jalan seperti di kota-kota besar. Sebagian jalan-jalan lainnya hanya diterangi dengan lampu neon biasa sebagai penerangan jalan, sebagian sisanya gelap-gulita pada malam hari tanpa penerangan jalan. Oleh karena itu, jika malam tiba terasa sekali bahwa saya sedang berada di sebuah kota kecil yang sepi, di Australia.

Parkes, 31 Juli 2001
Yusuf Iskandar

Sekali Menginjak Gas, Delapan Negara Bagian Terlampaui

4 Februari 2008

(5).   Mampir Makan Nasi Di Ujung Timur California

Minggu, 23 April 2000, jam 9:00 pagi kami sudah meninggalkan hotel dan langsung melaju ke arah tenggara. Tujuan kami hari itu adalah menuju kota Flagstaff di sisi utara negara bagian Arizona. Dari kota ini besoknya kami akan mendekat ke pinggir selatan Grand Canyon of Colorado. Jarak Las Vegas – Flagstaff sebenarnya hanya 215 mil (sekitar 345 km), kalau saya tempuh langsung paling lama 4,5 jam. Tapi justru karena waktu tempuhnya relatif pendek, maka kami merencanakan untuk mampir-mampir dulu.

Sekitar satu jam keluar dari Las Vegas, kami sudah mencapai perbatasan antara negara bagian Nevada dan Arizona. Garis perbatasan ini tepat berada di sungai Colorado yang di atasnya dibangun sebuah dam atau bendungan yang bernama Hoover Dam. Bagian tebing sungai curam yang dibendung ini menyerupai sebuah celah yang sangat dalam yang di atasnya dibangun jalan penghubung antara dua negara bagian. Tempat ini kini menjadi obyek wisata negara bagian Nevada karena letaknya yang relatif lebih mudah dijangkau dari Las Vegas, dibanding dari kota-kota di Arizona.

Hoover Dam dibangun tahun 1931 dan diresmikan penggunaannya tahun 1936, mempunyai konstruksi beton setinggi 221meter. Ini adalah bendungan dengan konstruksi beton tertinggi yang pernah dibangun di Amerika yang berfungsi sebagai pengendali banjir, penampungan air dan pembangkit tenaga listrik, sehingga membentuk danau buatan Lake Mead. Nama Hoover diberikan sebagai penghargaan kepada Presiden Amerika ke-31, Herbert Hoover, yang waktu itu merestui pembangunannya.

Melihat lokasi sekitarnya yang umumnya berupa tebing curam dan lembah bebatuan yang nyaris tanpa penghuni selain hewan gunung, saya menduga-duga dulu pembangunannya barangkali tanpa perlu pusing-pusing soal ganti rugi atau pemindahan penduduk. Kalaupun dulu ada orang Indian yang camping di sekitarnya, itu memang cara hidup mereka. Berbeda dengan orang Kedung Ombo yang membangun gubug di pinggiran waduk, itu karena mereka tidak puas dengan cara pemerintah memperlakukan mereka.

Di atas bendungan dipasang dua buah jam dinding, satu berada di wilayah Nevada dan satu lagi masuk wilayah Arizona. Jarak antara kedua jam itu sekitar 50 meter. Tapi kalau di bulan-bulan antara Oktober – April Anda berjalan dari jam dinding yang satu ke yang lain, “waktu tempuhnya” adalah satu jam. Sedangkan kalau di bulan-bulan antara April – Oktober, jamnya tetap.

Ini karena ada perbedaan waktu antara Nevada dan Arizona untuk bulan-bulan Oktober hingga April. Sedangkan pada bulan-bulan antara April hingga Oktober jamnya sama, karena Arizona adalah negara bagian yang tidak mengikuti program Daylight Saving Time (pergeseran waktu maju atau mundur satu jam setiap musim panas).

***

Tidak terasa hampir dua jam kami berhenti di lokasi waduk Hoover Dam. Perjalanan lalu kami lanjutkan ke selatan memasuki wilayah negara bagian Arizona melalui jalan berkelok-kelok mendaki dan menuruni bukit. Setelah itu perjalanan terasa membosankan, karena pemandangan di kanan kiri jalan hanya berupa dataran luas dengan semak-semak di sana-sini sepanjang jalur lurus 50 mil (sekitar 80 km).

Waktu masih menunjukkan sekitar jam 2:00 siang saat jalan yang saya lalui akan bertemu dengan jalan bebas hambatan Interstate-40 yang membentang arah Timur-Barat, sekitar 7 km lagi. Mempertimbangkan masih cukup waktu, saya lalu berubah pikiran. Saya berbelok ke barat menuju kota kecil Laughlin dengan menyeberangi lagi sungai Colorado yang di atasnya dibangun bendungan Davis. Dari kota ini kemudian memasuki wilayah negara bagian California di sisi ujung timur, lalu belok ke selatan hingga  tiba di kota Needles. Di kota Needles inilah saya akan ketemu lagi dengan Interstate-40.

Meskipun untuk jalan memutar ini saya harus menambah jarak tempuh 143 mil (sekitar 230 km), namun kami punya pertimbangan : Pertama, kami berharap akan menemukan restoran Cina di wilayah California, yang berarti kami akan bisa makan siang dengan nasi. Maklum, sejak dari Salt Lake City belum pernah makan nasi yang benar-benar makan.

Kedua, setelah memasuki Interstate-40 kami bisa melaju dengan kecepatan konstan 80 mil/jam (sekitar 130 km/jam) menuju Flagstaff, tanpa khawatir terganggu dokar, becak, sepeda, penyeberang jalan, anak ngejar layang-layang, ayam, kucing, pengamen atau pencongkel kaca spion. Paling-paling saya harus waspada terhadap rambu lalu lintas bergambar kijang atau elk (sejenis rusa besar) yang suka-suka numpang menyeberang jalan.

Ketiga, meskipun hanya sekedar lewat, kami ingin melengkapi perjalanan panjang ini dengan merasakan pernah berada di wilayah negara bagian California (sebuah keinginan yang kedengarannya ambisius).-

Pertimbangan yang pertama ternyata terbukti. Ketika di kota Needles kami menjumpai restoran Cina, maka nasi putih dan sop egg flower kesukaan anak saya langsung menjadi menu utama. Nikmat sekali rasanya, di saat sedang lapar berat di siang yang terik, tahu-tahu ketemu nasi yang benar-benar terasa nasi, justru di ujung timur California yang semula tidak menjadi bagian dari rencana perjalanan saya. Cukup diakhiri dengan menghabiskan segelas es teh dan sebatang rokok, lalu perjalanan dilanjutkan langsung menuju Flagstaff.

Sekitar jam 6:00 sore lebih sedikit, kamipun sudah sampai di hotel di kota Flagstaff. Satu dari dua kota terdekat untuk menuju ke sisi selatan Grand Canyon, selain satunya lagi kota Williams.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar