Posts Tagged ‘maguwoharjo’

Catatan Harian Untuk Merapi (3)

28 Desember 2010

(15). Waspada Banjir Lahar Dingin

Jogja hujan derasss… Semoga membantu ngerih-rih (meredakan) “kemarahan” Mbah Merapi… Setidak-tidaknya, udara Jogja yang kotor oleh taburan abu vulkanik menjadi agak menyegarkan. Tapi tetap waspada banjir lahar dingin…

(Madurejo – Sleman, 4 Nopember 2010)

——-

(16). Berdoa Di Waktu Kritis

Jogja hujan deras, petir menyambar-nyambar, di tengah rasa takut terhadap bencana Merapi… Wahai warga Jogja, inilah salah satu saat terdekat dengan Sang Maha Penguasa Jagat Seisinya, termasuk isinya Merapi. Maka tundukkan hati dan  pikiran sejenak, lalu berdoa. Sisipkan doa apa saja, termasuk kalau ingin kaya, dapat jodoh, naik pangkat, naik gaji, naik haji… (ini serius). Manfaatkan waktu kritis ini. Syukur kita memperoleh peluang luar biasa ini…

(Madurejo – Sleman, 4 Nopember 2010)

——-

(17). Menulis Makalah

Puji Tuhan walhamdulillah, sambil menemani Mbah Merapi terbatuk-batuk, dalam cuaca hujan deras dan petir menyambar-nyambar siang tadi, sebuah makalah berhasil diselesaikan untuk bahan seminar besok pagi. Topiknya tentang berbahasa tulisan di dunia maya. Lhadalah…, gak ono hubungane karo tambang babar blasss…(tidak ada hubungannya dengan ilmu tambang sama sekali). Yo wis.., tiba saatnya mendongeng berbagi pengalaman…

(Madurejo – Sleman, 4 Nopember 2010)

——-

(18). Musim Gunung Tidak Normal

Lagi musim gunung tidak NORMAL. Ada 20 saudaranya Merapi menggeliat. Berita yang sebenarnya “normal” itu menjadi terkesan “menakutkan” kalau penjelasan di media tidak jelas. Tapi media memang suka begitu.

Contohnya, running text di sebuah TV. Katanya: ‘anak’ gunung Krakatau meningkat aktivitasnya. Lho, kapan ibu Krakatau melahirkan? Padahal maksudnya adalah gunung ‘Anak’ Krakatau. Khawatir saja kalaou nanti ditulis gunung Krakatau ‘anak’..

(Yogyakarta, 4 Nopember 2010)

——-

(19). Gerimis Pasir Dini Hari

Tengah malam di Jogja.., malam Jum’at Pahing, air gerimis telah mereda, geluduk bersahutan. Nun jauh di utara terdengar lembut gemuruh erupsi Merapi dan hujan air telah berganti dengan gerimis pasir Merapi… Lewat tengah malam…, gerimis pasir terdengar semakin lebat. Bukan lagi…tik-tik-tik bunyi hujan, melainkan…krutuk-krutuk-krutuk

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(20). Penggalangan Nasi Bungkus

Rencana mengisi seminar pagi ini, tentang berbahasa tulisan di dunia maya, dibatalkan. Kawasan tempat seminar (kampus UPN “Veteran” Yogyakarta) sedang disibukkan sebagai tempat pengungsian sejak memburuknya dampak letusan Merapi tadi malam. Simpan dulu file Powerpoint, diganti dengan penggalangan nasi bungkus…

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(21). Ketika Dapur Umum Belum Siap

Wajah-wajah lelah, letih, bingung, ngantuk, terpancar dari lebih 700 pengungsi yang hari ini ditampung di Auditorium UPN “Veteran” Yogyakarta. Mereka sejak dini hari tadi dievakuasi dari berbagai barak pengungsian di utara Jogja yang harus menghidar dari radius 20 km.

Dapur umum belum bisa segera disiapkan, sehingga nasi bungkus adalah solusi termudah sementara ini. Itu yang terjadi di banyak tempat pengungsian dadakan di wilayah kota sejak dini hari tadi.

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(22). Ketika Pengungsian Harus Berpindah-pindah

Hingga Jumat siang ini jumlah pengungsi yang datang ke Auditorium UPNVY terus bertambah. Sebagian adalah anak-anak yang dipindahkan dari Stadion Maguwoharjo yang kondisinya terbuka dan kurang terlindung. Tikar, makanan bayi, pakaian dalam, adalah sebagian kebutuhan yang mendesak, setelah makan tentu saja…

Situasi pengungsian yang berpindah-pindah seiring status Merapi, bisa dipahami akan “membingungkan” Posko Utama dalam mendistribusikan bantuan…

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(23). Jumlah Pengungsi Terus Bertambah

Jumlah pengungsi yang datang ke Auditorium UPNVY semakin banyak. Siang ini jumlahnya sudah lebih 1200 orang dan diperkirakan masih akan terus bertambah sebab mereka yang masih ada di bagian utara Jogja segera harus menjauh dari Merapi. Kini pengungsian banyak terpusat di kampus-kampus yang ada di kota Jogja. Bantuan pun terus berdatangan, dari swasta dan personal. Perpindahan mendadak ke berbagai tempat ini pasti akan menyulitkan manajemen distribusi bantuan…

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(24). Terbangunnya Kekompakan

Melihat orang-orang muda itu begitu kompak bahu-membahu bekerjasama mengelola bantuan bagi pengungsi, indah sekali tampaknya. Tapi…, masak sih kekompakan itu hanya dapat terbangun ketika ada bencana? Sedang ketika suasana aman dan tenteram mereka kembali timpuk-timpukan? Jika demikian, jangan kemudian menyalahkan Tuhan, kalau….

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

(25). Waspada Banjir Lahar Di Kali Code

Siang ini Kali Code yang membelah kota Jogja sempat nyaris penuh membawa lumpur lahar dingin. Masyarakat di lembah Code sudah bersiap-siap mengungsi ke tempat yang lebih tinggi. Kentongan tanda bahaya dipukul bersahut-sahutan, sebagian harta benda diamankan. Tapi alhamdulillah…air kemudian surut, masyarakat pun lega. Namun semua paham bahwa ancaman belum sepenuhnya berlalu…

(Yogyakarta, 5 Nopember 2010)

——-

Iklan

Catatan Harian Untuk Merapi (5)

28 Desember 2010

(35). Hujan Batu Di Cirebon

Hujan batu di Cirebon… Dari gunung Ciremai? Wooo bukan rupanya, tapi dari tawuran antar warga! Huuuuhhh…, mau jadi apa orang-orang ini. Jangan sampai Tuhan memutuskan untuk meletuskan gunung Ciremai agar mereka kompak bersatu bahu-membahu saling membantu…!

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(36). Depe Dan Jupe Jadi Relawan

Depe dan Jupe berkelahi… Aha..! Saya suka berita ini. Bukan karena Depe wal-Jupe-nya, melainkan daripada infotainment ngublek-ublek rumah tangga orang. Jadi, pembandingnya adalah hal yang lebih mudharat. Kalau saya disuruh memilih, Depe, Jupe dan wartawannya saya pilih untuk dikirim ke Kinahrejo, Cangkringan, Sleman, Yogyakarta, untuk menjadi relawan…

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(37). Ketika Ibu-Ibu PKK Kewalahan

Barusan dihubungi Posko pengungsian desa Madurejo, Prambanan, Sleman, minta dibantu nasi bungkus untuk jadwal besok. Agaknya ibu-ibu PKK sudah kewalahan melayani konsumsi pengungsi yang jumlahnya lebih 1200 orang, dimana dapur umum belum bisa disiapkan. Kebetulan saya sudah menerima transfer dari seorang teman di Jakarta, segera akan saya alokasikan 100 bungkus nasi padang untuk makan siang besok. (Trims untuk mas Tonank).

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(38). Waspada Terhadap Kemungkinan Terburuk

Hingga siang ini Jogja redup, mendung, abu tipis bergentayangan. Gemuruh Merapi dapat dinikmati sampai radius >25 km, terdengar keras saat meletus beberapa jam yll. Seorang teman yang tinggal di Jl. Kaliurang Km-7,8 mengabarkan: Jl. Kaliurang Km-13 ke atas (Pamungkas, Besi, Griya Perwita Wisata) mulai ditinggal penghuninya, menjauh dari radius 20 km.

Untuk warga Jogja, jangan ada kepanikan, melainkan kewaspadaan terhadap kemungkinan terburuk.

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(39). Tetap Waspada

Kawasan Rawan Bencana (KRB) saat ini berada di radius 20 km dari puncak Merapi. Jika dalam perkembangannya diperluas menjadi 25 km, berarti ada di dekat-dekat seputaran Jl. Ring Road Utara, atau dapat diterjemahkan bahwa kota Jogja berada dalam kewaspadaan tinggi terhadap kemungkinan evakuasi.

Bukan menakut-nakuti, melainkan JANGAN LENGAH dan TETAP WASPADA, tapi TIDAK PERLU PANIK, teriring doa semoga tidak sampai terjadi situasi yang lebih buruk…

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(40). Bantuan Nyaris Tak Terkelola

Semangat membantu masyarakat kita memang ruarrr biasa… Stadion Maguwoharjo, Sleman yang saat ini menampung lebih 24 ribu pengungsi telah mengubah wajah stadion menjadi menyerupai pasar malam. Roooamainya minta ampyun… (apalagi hari ini SBY berkunjung). Bahkan bantuan yang masuk sangat berlebih, sehingga nyaris tak terkelola dengan baik. Dapat dimaklumi karena lokasinya “strategis”, termasuk full peliputan televisi…

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(41). Mengalihkan Bantuan

Semula mau mengirim bantuan ke stadion Maguwoharjo, Sleman. Menimbang lokasi ini sudah “overload” dengan bantuan yang bertubi-tubi, maka lalu dicoba dialihkan ke kampus UPNVY. Ternyata di pengungsian UPNVY pun juga sudah “overload”. Akhirnya dialihkan ke lokasi yang “kurang populer”, yaitu Desa Bokoharjo dan Madurejo, Prambanan, Sleman. Ke sanalah bantuan karyawan Freeport melalui program “Freeport Peduli” kemudian di antaranya disalurkan.

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(42). Masalahnya Adalah Pemerataan Bantuan

Menyalurkan bantuan ke lokasi-lokasi yang “kurang populer” terasa lebih puas karena langsung bertemu dengan “end user”. Sedang kalau ke posko-posko di lokasi “strategis”, bantuan akan tertimbun begitu saja karena saking buanyaknya…

Seperti petang tadi ke desa Bokoharjo (lebih 3300 orang) dan Madurejo (lebih 2000 orang), keduanya di kecamatan Prambanan, Sleman, langsung dapat dilihat apa saja dan seberapa kebutuhan utama mereka. Semoga koordinasi semakin baik bagi pemerataan bantuan.

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(43). Masih Ada Nasi Bungkus Yang Akan Lewat

Dapur umum adalah salah satu kelengkapan pokok tempat pengungsian. Namun justru sering membuat kewalahan terutama bagi perangkat desa yang kedatangan pengungsi. Maka pasokan nasi bungkus bagi lokasi-lokasi “kurang populer” yang jauh dari jangkauan itu masih diperlukan.

Sore tadi mendrop 650 nasi bungkus ke desa Madurejo, Prambanan. Insya Allah, masih ada nasi bungkus yang akan lewat, eh dikirim… (Trims untuk mas Rachmat UPN).

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(44)Mampir Ke RM “Sabar Menanti”

Pulang dari Madurejo. Uuuh, mulai terasa lapar… Lalu mampir ke RM “Sabar Menanti” di Jl. Solo Km-11, yang menyediakan menu-menu tradisional seperti sayur santan, lodeh, oseng-oseng, mangut, dsb, ala prasmanan. Terkenal dengan oseng cabe hijaunya, tapi sayang malam ini sudah habis. Sambal terasinya terasa benar tapi pedas, sehingga membuat kepala berkeringat. Menunya sama seperti menu nasi bungkus, hanya bedanya tersaji di piring dan dimasak oleh ahlinya..

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

(45)Ada Gempa Lemah

Beberapa waktu yll terasa ada gempa lemah. Saya pikir gempa vulkanik dari Merapi, tapi ternyata gempa tektonik (Info Gempa BMKG — Mag: 3.8 SR, 07-Nov-10, 23:08:31 WIB, di darat 12 km baratdaya WONOSARI-DIY, kedalaman:10 km)

(Yogyakarta, 7 Nopember 2010)

——-

Catatan Harian Untuk Merapi (7)

28 Desember 2010

(58). Bintang Kecil

Dini hari ini langit Jogja begitu cerah. Gemintang menyebar seluas antariksa…..

Bintang kecil di langit yg tinggi
amat banyak menghias angkasa
aku ingin terbang dan menari
jauh tinggi ke tempat kau berada…..

(Nyanyian masa kanak-kanak itu kini semakin terlupakan. Coba saja tanyakan anak-anak kita. Tapi hamparan indah itu dua minggu ini sering tertutup abu vulkanik Merapi….)

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(59). Tutul-tutul Abu-abu Abu Merapi

Memasuki minggu ke-3 AWAS Merapi… Baru pagi ini saya tidak perlu memandikan mobil yang kuparkir di karpot. Sebelumnya tiap pagi mobil harus diguyang (dimandikan), digosok dan dilap, karena warna aslinya yang hitam selalu berubah menjadi tutul-tutul abu-abu abu Merapi.

Pertanda bahwa kemarin dan tadi malam tidak ada abu yang berkeliaran. Tapi prihatin dengan saudara-saudara yang tinggal di baratnya Merapi (Muntilan, Magelang, dkk), karena angin kuat berhembus ke arah barat…

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(60). Tentang Sendal Jepit

Sendal jepit untuk pengungsi. Apa pentingnya? Ketika pengungsian harus pindah-pindah dalam suasana buru-buru bin panik karena perubahan radius KRB (Kawasan Rawan Bencana), sendal adalah piranti yang sering keteteran dibawa. Hilang, tertinggal, terbawa sebelah, selen (ketukar sebelah), dsb. Kini di pengungsian, mau jalan keluar kagok, ke kamar mandi atau wudhu bergantian. Padahal jumlah mereka ada ratusan, eh ribuan. “Oh sendal jepit, betapa aku butuh kamu…”

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(61). Di Batas “Zona Merah”

Menjelang tengah hari di batas “zona merah” Jl. Kaliurang, Jogja (radius 20 km dari Merapi). Jalan baru distop di Km-14, padahal mestinya di sekitar Km-11. Toko-toko banyak tutup, tapi ada juga yang buka. Rumah-rumah dikosongkan, tapi ada juga yang masih berpenghuni. Suasana lengang, tapi lalu lintas tetap ramai, sehingga pak polisi perlu menghalo-halo (dengan megaphone) dan menghalau-halau (dengan tongkat), intinya dilarang masuk. Entah sampai kapan…

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(62). Tentang Pakaian Dalam

Di posko-posko pengungsian umumnya bantuan berupa pakaian melimpah ruah. Tapi di beberapa lokasi masih ada yang butuh handuk, selimut dan pakaian dalam. Sehelai handuk bisa dipakai rame-rame, selembar selimut bisa berbagi, tapi pakaian dalam? Bayangkan kalau tidak ganti sekian hari. Sedang umumnya mereka kabur dari rumah bukan seperti orang mau pergi haji, melainkan seperti dikejar kirik (anak anjing). Maka jangan diketawain kalau ada yang malu-malu butuh cede wal-beha

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(63). “Pulang Kampung Nih…”

Berita di televisi seringkali lebih heboh, dramatis dan menakutkan daripada aslinya. Dapat dipahami, kalau ada 100 momen, 99 momen “baik-baik saja” dan satu momen “dramatis”, maka sang reporter akan memilih yang satu momen itu untuk ditayangkan. Cilakaknya, penonton di rumah lalu menyimpulkan bahwa 100 momen itu “dramatis” semua.

Maka para orang tua nun jauh di sana lalu menyuruh anaknya yang kost di Jogja untuk segera “pulang kampung nih…” (dengan dialek mas Obama).

(Yogyakarta, 11 Nopember 2010)

——-

(64). Hidup Dijalani Sebagai Ibadah

Selamat datang di kota kami
Yogyakarta aman dan tentram…

(Mars Yogyakarta)

Kalau ada gunung meletus? Ya berlindung atau lari menghindar. Kalau ada banjir? Ya mengungsi. Kalau ada gempa? Ya menyelamatkan diri. Saya akan melakukan hal yang sama andai tinggal di Jakarta, Sabang atau Merauke.

Tapi kalau saya tinggal di lereng Merapi sedang saya tahu itu masuk KRB, maka saya salah kalau berdiam diri. Sesederhana itu hidup ini saya jalani sebagai ibadah…

(Yogyakarta, 12 November 2010)

——-

(65). Pengungsi Mulai Bosan

Pengungsi di GOR Maguwoharjo, Sleman, mulai pada bosan. Lalu ada yang pindah, minta pulang, dsb. Tapi ada yang kreatif. Di UII, diajari membuat kerajinan kalung (tapi kan tidak semua suka). Di UPN, diadakan senam masal (apa ya mau tiap hari senam). Di UMY, dibangun dapur mandiri (bisa masak sesuai selera). Walau kebanyakan mereka petani, apa ya mau bercocok tanam di halaman? Intinya: Perlu waspada terhadap “kreatifitas jenis lain”…

(Yogyakarta, 12 November 2010)

——-

(66). Numpang Laporan

Sebagai Laporan: Saya telah menerima transfer bantuan untuk pengungsi Merapi sejumlah Rp 4,5 juta. Sudah saya distribusikan berupa nasi bungkus, beras, sendal, handuk dan selimut, ke beberapa lokasi pengungsian di Kalasan dan Prambanan, Sleman. Masih tersisa dana Rp 38 ribu yang rencananya akan saya salurkan menyusul (Terima kasih untuk mas Ari Muriyanto, mas Budi Yuwono, pak Didiek Subagyo, mbak Anita Nitisastro).

(Yogyakarta, 12 November 2010)

——-

(67). Mengarahkan Bantuan Ke Muntilan

Kebanyakan posko pengungsian yang menyebar di wilayah kota Jogja dan kabupaten Sleman kebutuhannya sudah tercukupi bahkan berlebih (pemerataannya yang belum). Maka saya berencana mengarahkan bantuan ke kawasan lain yang masih minim bantuan, seperti kota Muntilan, kabupaten Magelang.

Muntilan yang sempat lumpuh dan nyaris seperti kota mati ternyata banyak “menyimpan” pengungsi. Ke sanalah saya berencana menyalurkan bantuan titipan dari teman-teman Facebook.

(Yogyakarta, 12 November 2010)

——-

(68). Kali Code Banjir Malam Ini

Jogja malam ini sekitar jam 21:00 – 21:30 WIB… Kali Code banjir cukup besar, membawa material lahar dingin. Di beberapa lokasi muka air sudah melebihi tinggi talut, meluber. Beberapa jembatan ditutup sebagai langkah pengamanan. Berharap tidak berlangsung lama dan tetap terkendali.

(Yogyakarta, 12 November 2010)

——-

Sate Kambing Babadan Jogja

25 Agustus 2010

Lebih 30 tahun pak Tupan menggeluti kambing, yang dijadikan sate dan tongseng, yang dagingnya terasa empuk dan lembut, yang berbumbu sambal kecap dengan banyak taburan merica.

Warungnya yang tanpa judul itu dikenal orang sebagai “Sate Babadan” karena lokasinya tepat di perbatasan dusun Babadan, Maguwoharjo, dari arah kota Jogja. Ke sanalah sore tadi saya dan teman-teman bukber alias buka bersama (setidak-tidaknya, bersama penikmat sate lainnya).

(Ancar-ancar lokasi : Ring Road utara-timur, pas di tikungan Makro belok ke utara ke arah pasar Stan dan stadion Sleman tapi terus naik ke utara, di sisi kiri jalan akan terlihat tulisan batas Dusun Babadan dan warung satenya tepat ada di sisi kanan jalan).

Yogyakarta, 20 Agustus 2010
Yusuf Iskandar

Tengkleng Kepala Ayam

5 Maret 2010

Tengkleng (sejenis tongseng) kepala ayam, citarasanya beda.

(Saya temukan di sebuah warung kecil di kawasan Maguwoharjo, Depok, Sleman, Yogyakarta. Selain tengkleng, juga tersedia ayam rica-rica dan ikan bakar)

Yogyakarta, 4 Maret 2010
Yusuf Iskandar