Posts Tagged ‘kaltim’

Perjalanan Tidak Mudah Ke Pedalaman Berau

13 April 2011

Pengantar:

Berikut ini adalah catatan perjalanan saya ketika melakukan kunjungan ke lokasi survey pemboran batubara di wilayah kabupaten Berau, Kaltim, dari tanggal 25 -31 Maret 2011.

Penggalan catatan ini saya posting di status Facebook sebagai cersta (cerita status) selama periode tanggal 25 Maret s/d 3 April 2011. Tulisan ini sudah saya edit dari tulisan aslinya agar lebih mudah dibaca dan diikuti alur ceritanya. Sekedar ingin berbagi dongeng.

(1) Terbang Ke Tanjung Redeb
(2) Terjebak Kubangan Lumpur, Bermalam Di Jalan Hutan
(3) Menikmati Pagi Sunyi Di Jalan Hutan
(4) Keluar Dari Hutan Dengan Bantuan Bulldozer “Curian”
(5) Bermalam Lagi Di Tanjung Redeb
(6) Mencoba Tidak Menyerah Dengan Upaya Kedua Dan Ketiga
(7) Merenung Untuk Mencoba Sekali Lagi Esok Hari
(8) Berhasil Di Upaya Keempat
(9) Cerita Dari Penghuni Camp
(10) Blusukan Ke Hutan Dan Menemukan Gunung Sinyal
(11) Bersiap Meninggalkan Hutan
(12) Terpaksa Bermalam Di Bedeng Dekat Dermaga
(13) Antara Petuah, Doa Dan Kerja Keras
(14) Terbang Kembali Ke Jogja

Yogyakarta, 25 Maret – 3 April 2011
Yusuf Iskandar

Iklan

Kawasan Hutan Kota Di Seputar Berau

27 November 2008

897_0734_r

Kawasan hutan kota di seputaran kota Tanjung Redeb, ibukota Berau, Kaltim, kini nampak lebih memperoleh perhatian dari pemerintah. Setidak-tidaknya, kesan itu saya peroleh ketika saya lihat sudah dipasang papan tulisan yang masih nampak baru. Setahun yang lalu papan tulisan itu belum ada. 

Selama perjalanan saya ke Berau pada tanggl 18 s/d 21 Nopember 2008 yll. saya sempat berhenti dan melihat-lihat pemandangan di sepanjang jalan propinsi yang menuju ke arah barat daya dari kota Tanjung Redep.

pepohonan dan semak-belukar 
menghijau di sepanjang jalan melintas perbukitan
bunga-bunga liar
mewarnai tepian jalan
adalah kekayaan bentang alam 
seringkali mempesonakan
hingga terlewat untuk diabadikan

Yogyakarta, 26 Nopember 2008
Yusuf Iskandar

897_0731_r

897_0733_r1

897_0738_r1

897_0739_r

897_0740_r

897_0745_r

Terjebak Lumpur Di Berau, Kaltim

28 Maret 2008

terjebak lumpur

Hujan semalam telah menyebabkan transportasi di jalan poros antara Samarinda – Tanjung Redeb, Kaltim, terhambat cebakan lumpur. Jalan poros ini adalah satu-satunya sarana transportasi darat bagi masyarakat dari kedua kabupaten, Berau dan Kutai Timur, baik untuk transportasi penumpang, logistik maupun keperluan ekonomi lainnya.

Cebakan terparah terjadi pada lokasi sekitar 535 km utara Balikpapan, atau jam ke-15 perjalanan darat dari Balikpapan, di tengah hutan di dekat perbatasan antara Kabupaten Kutai Timur dengan Berau.

(Foto – Ketika kijang Innova yang saya tumpangi sedang berusaha ditarik keluar dari cebakan lumpur setelah menunggu cukup lama, tanggal 5 Januari 2008, jam 14:00 WITA – Yusuf Iskandar)

Menyusuri Trans Kalimantan Balikpapan – Tanjung Redeb

28 Maret 2008

Pengantar :

Berhubung tidak kebagian tiket pesawat Balikpapan – Tanjung Redeb, maka akhirnya saya dan 4 orang teman nekat menempuh perjalanan darat menyusuri jalan Trans Kalimantan atau juga disebut dengan jalan poros Balikpapan – Tanjung Redeb. Perjalanan ini adalah dalam rangka kunjungan ke lokasi tambang batubara di wilayah Kabupaten Berau, Kaltim, dari tanggal 4 sampai 7 Januari 2008. Berikut adalah catatan perjalanan saya, dan masih ada beberapa catatan kuliner yang saya tulis terpisah. Sekedar ingin berbagi cerita.  

(1).   20 Jam Melintasi Jalan Poros Balikpapan – Tanjung Redeb
(2).   Pesona Wisata Yang Luar Biasa Ada Di Berau
(3).   Tidak Ada Becak Di Tanjung Redeb
(4).   Ketika Gadis Jawa Tertipu Di Teluk Bayur
(5).   Penumpang Kepagian

Menyusuri Trans Kalimantan Balikpapan – Tanjung Redeb

28 Maret 2008

(2).   Pesona Wisata Yang Luar Biasa Ada Di Berau

PerahuSebagai ibukota kabupaten Berau, Tanjung Redeb hanyalah sebuah kota kecil. Tidak perlu waktu lama untuk berkeliling melewati semua jalan yang ada di kota itu. Belum terlalu padat penduduknya. Demikian halnya lalulintas kota Tanjung Redeb relatif masih belum padat. Kalau sesekali tampak kesemrawutan lalulintas kotanya, itu seringkali karena ulah pengendara sepeda motor yang (sepertinya sama di hampir setiap kota) “belum pernah” belajar sopan santun berlalu lintas.

Saya ingin memberi penekanan pada kata “belum pernah”. Coba perhatikan proses seseorang sejak memiliki sepeda motor hingga ber-SIM di jalan raya. Sama sekali tidak ada tahap mempelajari tata tertib atau lebih lazim disebut sopan santun berlalulintas. Meski sebenarnya bukan monopoli pengendara sepeda motor saja, juga sopir-sopir mobil.

Tanpa mempelajari aturan berlalulintas pun siapa saja dapat memiliki SIM. Akibatnya? Rambu-rambu lalulintas ya hanya sekedar hiasan jalan. Piranti lampu sign ya hanya sekedar asesori sepeda motor. Sampai-sampai di Banjarmasin pak polisi perlu memasang spanduk di mana-mana yang mengingatkan agar menghidupkan lampu sign ketika belok. Atau di Jogja banyak sepeda motor tanpa lampu berkeliaran di malam hari. Ngebut lagi! Uedan tenan! (pernah saya singgung, wong sepeda motor tidak ada lampunya kok dibeli……)

***

Meski hanya sebuah kota kecil, kini Tanjung Redeb dan Berau sedang menggeliat. Pasalnya kota ini dipilih menjadi salah satu lokasi untuk ajang Pekan Olahraga Nasional ke-17 pada bulan Juli tahun 2008 ini, dimana provinsi Kaltim menjadi tuan rumah. Hampir di setiap sudut kota, terlebih jalan-jalan protokol, sedang dibenahi. Kondisi jalannya, trotoarnya, saluran airnya, dan berbagai fasilitas kota sedang direnovasi dan ditata agar tampil lebih baik.

Tanjung Redeb khususnya dan kabupaten Berau pada umumnya, memang sudah sepantasnya melakukan itu. Kabupaten ini memiliki pesona wisata yang luar biasa yang belum digarap maksimal oleh penguasa setempat. Keindahan alamnya, baik di darat maupun di laut dengan wisata baharinya. Wisata sejarah dan budaya dari sisa peninggalan kerajaan Berau serta museumnya. Juga masih bisa dijumpai jejak peninggalan jaman Belanda. Semuanya menawarkan pesona wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi.

Tanjung Redeb yang letaknya berada di dekat muara sungai Berau, dari sana mudah untuk menjangkau kawasan pulau Derawan dan Sangalaki yang terkenal memiliki keindahan alam laut dan bawahnya. Sebagian wisatawan menyebutnya sebagai sorga bawah laut terindah di dunia. Tentu ini adalah ekspresi untuk melukiskan betapa keindahan yang ditawarkan oleh pesona alam di daerah ini. Belum lagi kekayaan biota laut dan keindahan ekosistem kelautan yang banyak dikagumi oleh para wisatawan.

Kawasan kepulauan Derawan ini sesungguhnya merupakan kumpulan dari ratusan buah pulau yang berada di delta sungai Berau. Sebagian sudah bernama, sebagian lainnya belum punya nama. Mudah-mudahan saja pemerintah Berau mampu mengurusnya agar tidak dicaplok oleh negeri jiran seperti nasib tetangganya, pulau Sipadan dan Ligitan, hanya karena pemerintah Indonesia dianggap tidak mampu mengurusnya.     

Hutan yang ada di wilayah kabupaten Berau termasuk yang terbesar yang masih utuh di Indonesia. Salah satu tipe hutan yang istimewa di Berau adalah hutan kapur dataran rendah. Tipe hutan ini hanya ada di Kalimantan Timur, sementara yang ada di tempat lain kondisinya sudah tidak sebaik yang ada di Berau. Keistimewaan lain kabupaten Berau adalah masih dijumpainya populasi orangutan. Bisa jadi kawasan ini kelak akan menjadi benteng pelestarian orangutan alami, agar tidak semakin punah populasinya.

Menilik sejarah pemerintahan di jaman baheula, kerajaan Berau berdiri pada abad 14 dengan rajanya yang memerintah pertama kali adalah Baddit Dipattung yang bergelar Aji Raden Surya Nata Kesuma dan permaisurinya bernama Baddit Kurindan yang bergelar Aji Permaisuri. Dalam perjalanan pemerintahan kerajaan Berau kemudian, hingga pada keturunan ke-13, Kesultanan Berau terpisah menjadi dua yaitu Kesultanan Gunung Tabur dan Kesultanan Sambaliung. Kini masih dapat disaksikan peninggalan bersejarah kesultanan keraton dan museum Sambaliung dengan rajanya yang terakhir Sultan M. Aminuddin (1902-1959).

Kalau saja memiliki waktu agak longgar berada di Tanjung Redeb, rasanya sayang kalau tidak menyempatkan mengunjungi berbagai obyek wisata di sana. Ada pesona wisata yang belum banyak terjamah oleh wisatawan, baik domestik maupun mancanegara. Tinggal pintar-pintar saja bagaimana pemerintah Berau menjualnya.

Di Tanjung Redeb tidak sulit menemukan tempat untuk menginap. Kota ini juga memiliki banyak pilihan penginapan, mulai dari hotel kelas bintang, melati hingga kelas backpakker yang murah-meriah.

Untuk mencapai Tanjung Redeb pun tidak terlalu sulit. Meskipun belum ada pesawat besar yang menyambangi, setidaknya pesawat kecil masih midar-mider baik langsung dari Balikpapan maupun melalui Tarakan lalu disambung dengan kapal ferri. Mau mencoba lewat darat menyusuri jalan poros Balikpapan – Tanjung Redeb juga bisa jadi petualangan yang mengasyikkan. Mudah-mudahan kelak tidak perlu lagi 20 jam lewat darat, untuk menikmati pesona wisata yang luar biasa yang ditawarkan kabupaten Berau.

Yogyakarta, 12 Januari 2008
Yusuf Iskandar

Menyusuri Trans Kalimantan Banjarmasin – Samarinda

15 Maret 2008

(14).   Rebutan Bukit Soeharto

Hari Sabtu, 29 Juli 2006 adalah hari terakhir kami di bumi Kalimantan, tepatnya propinsi Kalimantan Timur. Masyarakat setempat bangga menyebutnya “Banua Etam” (bahasa Kutai yang artinya “kampung kita”). Sudah sering disebut-sebut, bahwa propinsi Kalimantan Timur ini termasuk propinsi terkaya di Indonesia. Kekayaan yang berupa minyak bumi, gas alam, batu bara, emas dan hasil hutan sepertinya melimpah-ruah.

Namun ironisnya, dengan kekayaan yang melimpah dengan catatan angka Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang tinggi, hanya sekitar 10% yang kemudian kembali ke daerah dalam bentuk dana perimbangan (yang dinilai tidak berimbang karena sebagian besar nyangkut di pusat). Kenyataannya, dari sekitar 2,7 juta penduduk “Banua Etam” itu 11% penduduknya masih hidup di bawah garis kemiskinan. Infrastruktur sosial pun sangat terbatas. Maka tidak heran kalau masyarakat Kaltim teriak-teriak menuntut pembagian dana perimbangan yang lebih berimbang dan adil.

Padahal masyarakatnya sangat antusias membangun daerahnya. Dimana-mana terpampang tulisan yang menggugah semangat “Etam bangga membangun Kaltim”. Tentu menjadi kurang fair kalau kemudian yang menikmati hasil pembangunan “etam” itu tadi justru bukan masyarakat Kaltim sebagian besarnya. Mendingan kalau masyarakat Indonesia lain yang menikmatinya, hitung-hitung “sedekah”…… Tapi masalahnya dikhawatirkan yang menikmati justru oknum nun jauh di sana (mengkambinghitamkan oknum memang paling enak…..). Begitu kira-kira kegundah-dan-gulanaan yang berkembang di tengah masyarakat Kaltim, yang kini siap menjadi tuan rumah bagi Pekan Olahraga Nasional (PON) ke XVII tahun 2008.

***

Agak siang kami harus meninggalkan Samarinda, ibukota “Banua Etam”, menuju ke Balikpapan. Perjalanan ke Balikpapan dengan menempuh jarak 115 km itu berarti kami akan kembali melalui jalur berkelok di Bukit Soeharto. Kali ini saat siang hari, sehingga nampak benar suasana hutan nan teduh dan asri dari kawasan perbukitan yang menghijau.

Taman Hutan Raya Bukit Soeharto, terletak membentang sepanjang 32 km di jalur jalan Balikpapan – Samarinda, tepatnya di km 45 – 77, masuk wilayah kecamatan Semboja, kabupaten Kutai Kartanegara. Hutan seluas 61.850 hektar ini ditetapkan sebagai kawasan Taman Wisata Alam pada tanggal 20 Mei 1991. Di hutan ini tumbuh berbagai vegetasi hutan dengan semak dan alang-alang. Pepohonan yang ada merupakan hasil reboisasi, seperti akasia, sengon, mahoni, johar, sungkai dsb. Jenis satwa yang ada antara lain babi hutan, kancil, kera, biawak serta berbagai jenis burung-burungan.

Dengan bentang alamnya yang indah, sejuk dan nyaman, tak syak lagi tempat ini menjadi obyek wisata yang cukup diminati oleh para wisatawan. Beberapa lokasi di sepanjang jalur lintas hutan ini pun dimanfaatkan oleh para penduduk untuk membuka kedai-kedai yang menjual aneka macam. Tumbuhlah aktifitas ekonomi kecil, yang kalau tidak ditata dengan baik tentu berpotensi mengganggu keindahan dan kenyamanan berwisata.

Namun kini aktifitas ekonomi yang berskala lebih besar sedang menghadang. Hal ini terkait dengan ditengarainya bahwa di dalam perut Soeharto terkandung 122-150 juta ton cadangan batubara. Ini baru heboh!. Bukit Soeharto lalu seolah-olah jadi rebutan. Berbagai kepentingan pun lalu menyeruak. Maka persoalannya menjadi klasik. Antara yang hendak mengeksploitasi dengan yang hendak mengkonservasi. Antara yang pro hutan dan pro industri, tapi rupanya masih ada satu lagi yang pro hutan tanaman industri. Nah, loe! “Nggak ada loe, nggak rame…..”, kata iklan sebuah produk hijau (maksudnya produk yang bungkusnya berwarna hijau) di televisi…..

Riuh-rendah tentang Bukit Soeharto ini terlihat dari semangat pihak Bapedalda yang mengancam tidak akan mengeluarkan ijin jika Bukit Soeharto hendak dieksploitasi batubaranya. Tetapi, begitupun pihak Pemkab Kutai Kartanegara ternyata sudah mengkapling-kapling dan mengeluarkan ijin Kuasa Pertambangan batubara bagi sejumlah pengusaha dan Koperasi Unit Desa. Sementara itu, pihak Menhutbun juga sudah telanjur melepaskan sejumlah areal hutan untuk perluasan Hutan Tanaman Industri dan sarana penunjangnya. Lebih seru lagi, pada musim kemarau seperti sekarang ini kebakaran hutan mengancam ketiga kepentingan itu.

Bagai persamaan matematika, ada tiga buah garis yang hendak bertemu di satu titik perpotongan. Maka perlu dicari harga optimum dari titik perpotongannya, dimana menghasilkan minimum kemudharatan (keburukan) dan maksimum kemaslahatan (kebaikan). Biarlah orang-orang pintar di “Banua Etam” duduk bersama, bekerja dalam tim, untuk merumuskan titik perpotongan yang bernilai optimum, agar kelak anak-cucunya tidak tuding-tudingan. 

Ini hal yang lumrah saja. Sudah menjadi hukum alam, bahwa ketika ilmu dan teknologi semakin maju, maka semakin banyak pula peluang terjadinya benturan. Kenapa jaman dulu tidak banyak benturan (tepatnya, belum teridentifikasi)? Karena ilmu dan teknologi belum semaju sekarang dan orang-orangnya pun belum sepintar sekarang. Seratus tahun lagi benturan akan semakin hebat. Tapi kerepotan selalu muncul, yaitu ketika salah satu pihak menganggap dirinya yang paling benar. Uh…., repotnya!

***

Jalur melintasi Bukit Soeharto pun terlewati sambil mata terkantuk-kantuk tak tertahankan. Tahu-tahu kami sudah memasuki kota Balikpapan. Suasana kota yang padat dan ramai, di tengah cuaca siang yang panas sungguh membuat kurang nyaman. Waktu menunjukkan menjelng tengah hari. Masih ada beberapa jam sebelum pesawat ke Jogja tinggal landas dari bandara Sepinggan.

Rasanya ada yang kurang. Ya, oleh-oleh!. Lalu seorang teman di Balikpapan mengantarkan membeli makanan khas Kaltim, yaitu amplang. Amplang adalah sejenis kerupuk ikan, yang terbuat dari ikan dan tepung sebagai bahan utamanya, lalu dicampur dengan bumbu, telor dan sedikit gula. Maka jadilah makanan ringan berukuran kecil-kecil, yang kalau dimakan bunyinya antara kremes-kremes dan kriuk-kriuk. Rasanya mirip-mirip seperti kalau kita makan kerupuk udang atau kerupuk Palembang, dengan rasa bumbu ikannya lebih kuat. Lumayan enak untuk makanan selingan di rumah, agar tidak terus-terusan makan kacang rebus atau blanggreng (ubi goreng). Tetangga pun bisa turut kebagian kremes-kremes dan kriuk-kriuknya…. Itulah enaknya tinggal di kampung dekat tetangga, ada yang bisa diberi oleh-oleh……  

Yogyakarta, 22 Agustus 2006
Yusuf Iskandar