Posts Tagged ‘georgia’

Catatan Dari Pemilu Amerika 2000 : George Bush atau Al Gore? (3)

2 November 2008

New Orleans, 7 Nopember 2000 – 17:30 CST (8 Nopember 2000 – 06:30 WIB)

Negara bagian Kentucky dan Indiana adalah dua negara bagian yang pertama kali menutup TPS-TPS-nya pada jam 06:00 sore waktu setempat atau jam 05:00 sore waktu New Orleans (Rabu, 06:00 WIB). Maka hasil pemilu pun sudah dapat diketahui dan George Bush ternyata unggul tipis atas Al Gore.

Dengan cara perhitungan winner-take-all, maka George Bush berhak mengantongi jatah suara (electoral vote) dari kedua negara bagian ini. Dengan demikian sementara George Bush sudah memperoleh 20 jatah suara (electoral vote) masing-masing 8 dan 12 dari negara bagian Kentucky dan Indiana, sedangkan Al Gore belum memperolehnya. Diperlukan minimal 270 jatah suara (electoral vote) untuk memenangi pemilihan presiden Amerika.

Ada hal yang menarik di kalangan analis politik Amerika, yaitu bahwa sejak tahun 1964 siapapun yang menang di Kentucky yang menjadi negara bagian yang pertama kali menutup TPS-nya dan menghitung suaranya, biasanya berhasil menjadi presiden terpilih. Apakah demikian yang akan terjadi dengan George Bush? Kita lihat saja nanti.

Negara bagian berikutnya yang akan menutup TPS-nya dan menghitung hasilnya pada Selasa sore jam 06:00 waktu New Orleans nanti (Rabu, 07:00 WIB) adalah Florida, Georgia, New Hampshire, South Carolina, Vermont dan Virginia.

Yusuf Iskandar

Catatan Dari Pemilu Amerika 2000 : George Bush atau Al Gore? (15)

2 November 2008

New Orleans, 15 Nopember 2000 – 21:45 CST (16 Nopember 2000 – 10:45 WIB)

Hari ini di Florida banyak diwarnai dengan urusan pengadilan atas berbagai tuntutan yang berkaitan dengan penghitungan ulang kartu suara. Kedua belah pihak pun saling mengeluarkan pernyataan dan pandangan-pandangannya.

Siang tadi, Pengadilan Tinggi Florida telah menyatakan menolak upaya untuk menghentikan penghitungan ulang di tiga kabupaten. Pengadilan juga meminta agar Sekwilda Florida sebagai panitia tertinggi pemilu di negara bagian Florida dapat membuat keputusan yang terbaik untuk mempertimbangkan permintaan beberapa kabupaten melakukan penghitungan ulang secara manual.

Sekitar sejam yang lalu, setelah mempertimbangkan alasan-alasan yang dikemukakan oleh tiga kabupaten, yaitu Broward, Dade dan Palm Beach untuk melanjutkan penghitungan ulang secara manual, akhirnya Sekwilda Florida memutuskan menolak perubahan-perubahan terhadap hasil perhitungan suara yang telah masuk. Ini berarti tidak ada perpanjangan waktu guna menerima hasil penghitungan suara secara manual yang sedang diselesaikan di tiga kabupaten tersebut. Pihak Gore tentu saja menentang keputusan ini dan siap untuk bertarung lagi di pengadilan besok pagi.

Sementara pengadilan banding federal di Atlanta, Georgia, menyatakan akan mempertimbangkan tuntutan Bush untuk menyetop penghitungan ulang di Florida, setelah sebelumnya tuntutan Bush ini kalah di pengadilan negara bagian di Orlando.

Tadi siang, Wakil Presiden Al Gore mengajukan tawaran agar proses pemilihan presiden dapat segera diselesaikan, yaitu dengan menyatakan akan sangat menghargai jika dapat dilakukan penghitungan ulang secara manual di tiga kabupaten tersebut (atau seluruh Florida) dan meminta agar Gubernur George Bush menyetujuinya. Setelah itu tinggal menunggu hasil penghitungan dari suara luar negeri (absentee ballot).  Al Gore juga mengajak George Bush untuk bertemu secara pribadi, bukan untuk bernegosiasi tetapi untuk memperbaharui suasana dialog, demi demokrasi.

Usulan Gore ini ternyata ditolak oleh Bush. Beberapa menit yang lalu, Bush menyatakan menolak untuk melanjutkan penghitungan suara secara manual, karena penghitungan ulang dengan mesin sebenarnya telah dilakukan tiga sampai empat kali. Bush menyatakan agar proses pemilihan ini hendaknya fair, accurate and final. Bush juga menyatakan dengan senang hati akan melakukan pertemuan pribadi dengan Gore tetapi nanti setelah proses pemilu selesai.

Penghitungan suara dari luar negeri yang jumlahnya diperkirakan sekitar 4.000 suara akan dimulai hari Jum’at siang lusa dan akan diselesaikan hingga tengah malam. Hasilnya baru akan disahkan pada hari Sabtu siangnya. Diperkirakan, suara dari luar negeri ini akan banyak mendukung George Bush.

Dengan melihat perkembangan ini apakah pada hari Sabtu nanti semua proses penghitungan suara di Florida akan selesai dan berarti secara nasional juga akan dapat diketahui siapa pemenangnya? Dan mengakhiri periode yang oleh pers disebut too close to call (angkanya terlalu mepet untuk dapat disimpulkan siapa pemenangnya)?. Para pengamat, analis, wartawan maupun pejabat belum ada satupun yang berani menjawabnya.-

Yusuf Iskandar

Keliling Setengah Amerika

7 Februari 2008

(3).     Mencapai Atlanta Di Hari Pertama

Sabtu siang, 1 Juli 2000, menjelang jam 1:00, saya langsung masuk ke jalan Interstate 10 menuju ke arah timur. Rencana semula di hari pertama ini saya akan berangkat pagi-pagi langsung menuju ke kota Greenville di wilayah negara bagian South Carolina, menempuh jarak 637 mil (sekitar 1020 km).

Menyadari bahwa saya terlambat start, maka yang ada dalam pikiran saya kemudian adalah berusaha agar bisa melesat sejauh-jauhnya ke arah timur laut. Minimal saya harus mencapai kota Atlanta di negara bagian Georgia, guna memperkecil keterlambatan waktu tempuh agar keseluruhan rencana perjalanan tidak berubah. Jika saya bisa mencapai kota Atlanta, maka saya hanya akan ketinggalan 132 mil (sekitar 211 km) dari rencana, atau ketinggalan hanya sekitar 2 jam melalui jalan Interstate.

Belum jauh keluar dari kota New Orleans, masih di negara bagian Louisiana menjelang perbatasan dengan negara bagian Mississippi, ada kemacetan terjadi di arah timur jalan Interstate 10. Dari jauh tampak antrian panjang kendaraan yang berjalan merambat. Padahal rute ini yang akan saya lalui menuju kota Mobile dan Montgomery di negara bagian Alabama, sebelum mencapai Atlanta. Melihat peluang yang tidak menguntungkan jika saya ikut berjalan merambat, maka ketika sampai di persimpangan dengan Interstate 59 yang menuju arah timur laut, saya mengambil keputusan untuk merubah rute.

Saya berbelok ke Interstate 59 menuju kota Meridian di negara bagian Mississippi. Di kota ini jalan Interstate 59 akan bergabung dengan Interstate 20 menuju arah timur laut. Perubahan rute ini memang berakibat jarak tempuh menjadi agak lebih panjang. Tetapi saya pikir masih lebih cepat dibandingkan dengan jika saya mengikuti rute mula-mula dan berjalan merambat untuk jarak atau waktu yang tidak saya ketahui. Sekitar setengah jam di arah timur dari Meredian, saya meninggalkan wilayah negara bagian Mississippi yang mempunyai nama julukan “Magnolia State” dengan ibukotanya di Jackson.

Sore hari saya mencapai kota Birmingham, kota terbesar di wilayah negara bagian Alabama. Negara bagian Alabama ini juga dijuluki dengan “Yellowhammer State” dengan ibukotanya di Montgomery. Melewati kota Birmingham saya terus mengikuti jalan Interstate 20 ke arah timur.

Nama Alabama ini mengingatkan saya pada sebuah lagu yang akhir-akhir ini sering saya dengar diputar di radio, yaitu “Sweet Home Alabama” yang dinyanyikan oleh Lynyrd Skynyrd. Rupanya lagu pop yang berirama riang ini memang enak ditirukan, sehingga Zen Mafia pun merubahnya menjadi berjudul “Sweet Home California” yang berirama rap. Entah kalau ada juga kelompok pengamen Malioboro yang memelesetkannya menjadi “Sweet Home Yogyakarta”. Memang kebetulan kedengaran pas. Wong yang tidak pas saja sering dipas-paskan.

Ingatan saya yang kedua, nama negara bagian Alabama sering menjadi salah satu pertanyaan dalam Teka Teki Silang (TTS) di Indonesia, sejak 25 tahun yang lalu ketika saya masih di SMP hingga sekarang. Heran juga, dari 50 negara bagian yang ada di Amerika, hanya Alabama yang paling sering ditanyakan.

Entah karena memang hanya itu yang diketahui oleh si pembuat TTS tentang negara bagian yang ada di Amerika, atau karena si pembuat pertanyaan generasi berikutnya malas berkreatifitas sehingga dikutip begitu saja hingga turun-temurun. Atau memang kebetulan nama itu enak dan pas untuk dirangkai dalam TTS. Toh, rancangan TTS-nya tetap saja dibeli orang. Bahkan boleh jadi kalau pertanyaannya susah dijawab atau untuk menjawabnya perlu mikir apalagi membuka referensi, malah TTS-nya tidak laku.

Nampaknya ini menjadi semacam fenomena. Dan istilah paling tepat untuk menyebut fenomena semacam ini adalah — “nyuwun sewu” — simbiose mutualisme yang tidak kreatif. Tidak percaya? Coba saja perhatikan, TTS atau kumpulan TTS yang pertanyaannya susah-susah pasti kurang diminati orang. Memang tidak ada yang salah dengan fenomena ini. Saya juga melihatnya hanya sebagai kegiatan iseng saja. Tapi kok menarik?

***

Seperti halnya saat melewati Mississippi, di Alabama pun saya hanya numpang lewat saja, karena saya tidak ingin terlalu malam tiba di Atlanta. Bukan saja karena jarak tempuhnya masih cukup jauh tetapi juga adanya perbedaan zona waktu. Ada perbedaan waktu satu jam antara New Orleans dengan Atlanta yang lebih di timur, sehingga jam di Atlanta yang masuk zona waktu Amerika bagian timur maju satu jam terhadap New Orleans yang masuk zona waktu Amerika bagian tengah.

Daratan Amerika ini terbagi dalam lima pembagian zona waktu, yaitu Eastern Standard Time di daratan paling timur, lalu Central Standard Time, Mountain Standard Time, Pacific Standard Time di daratan paling barat dan Alaskan Standard Time yang mencakup wilayah negara bagian Alaska yang berada di daratan ujung barat laut yang terpisahkan oleh negara Canada. Sedangkan negara bagian Hawaii yang berada di kepulauan di samudra Pacific termasuk dalam zona Hawaii-Aleutian Standard Time.

Menjelang jam 9 malam saya memasuki kota Atlanta, ibukota negara bagian Georgia. Nampaknya ini tempat terjauh yang bisa saya capai di hari pertama. Georgia adalah negara bagian keempat yang saya lintasi, setelah Louisiana, Mississippi dan Alabama. Georgia dikenal dengan julukannya sebagai “Peach State”.

Lalulintas di kota metropolitan Atlanta malam itu masih kelihatan cukup ramai. Di tengah kota Atlanta, dari jalan Interstate 20 saya berpindah ke Interstate 85 yang mengarah ke timur laut. Saat berpindah jalan ini saya sempat agak bingung karena jalan ini terbagi dalam 5 lajur dengan arus lalulintas cukup kencang. Agak bingung karena khawatir salah mengambil lajur exit untuk keluar atau pindah jalan.

Di saat hari sudah gelap berada di kota yang belum saya kenal seperti ini biasanya saya perlu lebih berkonsentrasi agar lebih jeli memperhatikan rambu petunjuk jalan. Jangan sampai mengambil lajur yang salah, sebab akan sama artinya dengan membuang waktu untuk memutar-mutar menemukan kembali lajur atau jalan yang benar. Akhirnya saya berhasil sampai di sisi timur kota Atlanta dan menemukan hotel yang cukup murah dan enak untuk sekedar melewatkan malam.

Beberapa obyek di seputar kota Atlanta terpaksa harus saya korbankan untuk tidak saya kunjungi, sebagai akibat dari keterlambatan waktu berangkat di hari pertama ini. Kota Atlanta yang namanya pernah ngetop karena menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas tahun 1996 yll, juga dikenal sebagai pusatnya Coca-Cola. Kota Atlanta bangga dengan sebutan “World of Coca-Cola”. Ada museum Coca-Cola yang semula rencananya hendak kami kunjungi, tapi kami batalkan mengingat keesokan harinya mesti berangkat agak pagi guna mengejar ketertinggalan jarak tempuh di hari pertama. 

Kota metropolitan Atlanta yang berlokasi di ketinggian sekitar 320 m di atas permukaan laut dan dihuni oleh lebih 400.000 jiwa penduduk, malam itu kami tinggal tidur saja.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar