Posts Tagged ‘dzuhur’

Tertidur Di Masjid

29 Agustus 2010

Usai dzuhur di masjid langgananku. Lalu berbaring di terasnya, yang sejuk lantainya, semilir anginnya, tapi berisik karena ada di pinggir jalan raya. Terlena juga akhirnya, lumayan bisa terlelap sebentar, cukup beberapa puluh menit saja (90 menitan kale…).

Kuingat-ingat kapan ya terakhir aku tidur di masjid saat siang puasa Ramadhan yang terik seperti ini…. Ya, sepertinya itu kualami puluhan tahun yll, saat masa kecil di Kendal, pantura Jateng.

Yogyakarta, 28 Agustus 2010
Yusuf Iskandar

Iklan

Dari New Orleans Ke Kendal

4 Februari 2008

(3).   Jika Waktu Dzuhur Begitu Panjang

Penerbangan New Orleans ke Dallas – Ft.Worth selama satu setengah jam dengan pesawat American Airlines (AA) berjalan lancar. Hari itu juga disambung dengan penerbangan lanjutan AA menuju Tokyo. Di perjalanan, sambil membayangkan persiapan pemakaman ibu saya, sambil terus mengirimkan doa, sambil saya berpikir apakah ada cara lain untuk mendapatkan penerbangan tercepat menuju kampung halaman. Jelas, bermalam di Tokyo bukan pilihan yang tepat (meskipun bunyi tiketnya demikian) di saat seperti itu.

Perjalanan selama 16 jam menuju Tokyo dengan menyeberangi Samudra Pasifik, sepertinya kurang dari 4 jam. Berangkat dari Dallas jam 11:30 siang, tiba di Tokyo jam 15:15 sore. Di sepanjang perjalanan, setiap kali saya memperhatikan petunjuk waktu setempat (saat dimana posisi pesawat berada), hanya berkisaran di seputar jam 1, 2 atau 3 siang. Tidak mengalami sore, malam dan pagi. Dari Dallas hari Minggu, tiba di Tokyo hari Senin, karena perjalanan menyeberangi Samudra Pasifik adalah perjalanan melewati garis batas penanggalan internasional.

Tapi sebagai seorang muslim, saya “untung”. Selama perjalanan 16 jam, bahkan hari telah berganti, saya hanya berkewajiban sholat satu kali saja, yaitu Dzuhur yang waktunya suuuaangat panjang. Lha waktu-waktu sholat yang lain kemana? Ya, embuh….. Wong nyatanya begitu, berangkat dari Dallas menjelang waktu Dzuhur, tiba di Tokyo sesudah bedug Ashar. Penjelasan yang paling masuk akal adalah barangkali karena pesawatnya bergerak ke arah barat bersamaan dengan “bergeraknya” matahari, sehingga waktunya seperti siang terus.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar