Posts Tagged ‘canberra’

Surat Dari Australia

16 Februari 2008

(5).    Menuju Ke Canberra

Sejak hari Jum’at saya sudah berangan-angan. Apa yang akan saya lakukan di libur akhir pekan, Sabtu dan Minggu ini. Meskipun di luar cuaca cukup dingin, tapi tentu tidak akan saya pergunakan hanya untuk bermalas-malasan di rumah. Meskipun sebenarnya saya perlu menambah jam istirahat akiat gangguan flu dan pilek. Untuk sekedar putar-putar kota saja rasanya sayang, wong kalau hari Sabtu dan Minggu toko-toko pada tutup.

Akhirnya saya putuskan untuk melakukan perjalanan traveling ke luar kota. Hari Jum’at malam saya membeli peta wilayah negara bagian New South Wales di sebuah stasiun pompa bensin seharga A$7.50 (kira-kira Rp 30.000,-). Dari peta itu saya buat pilihan-pilihan. Ada beberapa kota besar dan agak besar yang layak untuk dikunjungi.

Untuk kota-kota besarnya ada Brisbane (ibukota negara bagian Queensland) di arah timur laut yang jauhnya 995 km. Lalu kota Sydney (ibukota negara bagian New South Wales) dan Wollongong di arah timur, masing-masing berjarak 365 km dan 403 km. Ke arah selatan ada kota Canberra (ibukota Australia) dan Melbourne (ibukota negara bagian Victoria) yang jaraknya masing-masing 306 km dan 721 km dari Parkes.

Canberra yang akhirnya menjadi pilihan saya. Selain karena saya belum pernah mengunjungi kota ini, jarak untuk mencapainya tidak terlalu jauh untuk perjalanan pulang-pergi dalam satu hari. Menilik jaraknya, maka untuk mencapai Canberra saya akan memerlukan waktu sekitar 3 jam perjalanan atau rata-rata berkecepatan 100 km/jam.

Australia menerapkan sistem satuan metrik, sehingga lebih mudah bagi saya untuk membayangkan kuantitas sebuah angka seperti misalnya yang bersatuan meter, km, liter, dsb. Berbeda halnya di Amerika yang menggunakan satuan inch, mil atau gallon, yang terkadang mesti dua kali berpikir untuk membayangkan kuantitas sebuah angka.

***

Menjelang jam 09:00 pagi hari Sabtu kemarin saya sudah meninggalkan rumah dan langsung menuju ke jalan besar yang mengarah ke selatan. Seperti biasa, suasana kota Parkes masih sangat sepi seperti tidak berpenghuni saja. Berdasarkan peta, jarak sekitar 300 km menuju Canberra adalah jarak tersingkat yang akan melalui beberapa kota kecil dan melewati jalan-jalan raya maupun Highway.

Di Australia jalan-jalan ini disebut State Route dan National Route yang lalu disertai dengan nomor jalan. Sebagai pembanding, kalau di Amerika jalan-jalan ini disebut dengan State Road (biasa disingkat SR) dan Interstate (biasa disingkat I) lalu diikuti dengan nomor jalan. Hanya saja yang disebut National Route di Australia bisa berupa jalan Highway yang tidak selalu bebas hambatan  

Keluar dari Parkes saya langsung melaju ke arah tenggara menuju kota Eugowra. Jarak yang saya tempuh sekitar 39 km selama kurang lebih 20 menit. Jalanan masih sangat sepi, hanya sesekali saja saya berpapasan dengan kendaraan lain. Ini memang jalan kecil yang kondisinya cukup bagus sehingga saya dapat memacu kendaraan rata-rata sesuai dengan batas maksimum yang diperbolehkan, yaitu 100 km/jam.

Eugowra memang hanya sebuah kota kecil atau dapat saya sebut seperti kota Kecamatan di Indonesia. Populasinya hanya sekitar 1.400 jiwa. Dari Eugowra terus saja saya melanjutkan perjalanan ke arah tenggara sejauh 34 km hingga tiba di kota Canowindra. Kota ini agak lebih besar dibandingkan Parkes. Populasinya sekitar 12.000 jiwa.

Melewati tengah kota Canowindra, di sisi kiri dan kanan jalan banyak saya jumpai pertokoan. Namun di pagi hari menjelang jam 10:00 kota ini tampak sangat sepi. Meskipun saya lihat banyak kendaraan parkir di pinggiran jalan, namun hanya tampak satu-dua orang saja yang berseliweran di trotoarnya. Saya menjadi semakin terbiasa melihat pemandangan kota yang kelihatannya ramai tapi tampak lengang seperti ini.

Dari kota inipun saya terus saja melanjutkan perjalanan ke arah selatan menuju kota Cowra sejauh 33 km. Kali ini saya mulai mengikuti jalan State Route 81. Kondisi jalannya sebenarnya tidak jauh berbeda dengan jalan sebelumnya, tetapi arus lalulintasnya sedikit agak ramai.

Kota Cowra tampak lebih besar dan ramai dibanding kota-kota lainnya. Saya tidak tahu berapa populasinya, namun pasti jauh lebih padat disbanding Canowindra maupun juga Parkes. Meskipun di luar kota batas maksimum kecepatan yang diperbolehkan adalah 100 km/jam, namun begitu masuk kota biasanya paling cepat hanya boleh 60 km/jam. Para pengemudi pun umumnya mematuhi rambu lalulintas ini.

Di luar kota-kota yang saya lalui sejak dari Parkes, pemandangan di sepanjang perjalanan nyaris membosankan. Sejauh mata memandang di kiri-kanan jalan hampir semuanya merupakan dataran terbuka yang banyak berupa ladang-ladang pertanian yang sangat luas dengan diselingi oleh pepohonan dan nyaris tidak saya jumpai pemukiman penduduk.

Oleh karena itu melaju dengan kecepatan maksimum 100 km/jam, dan seringkali saya mencuri kecepatan hingga 110-120 km/jam bahkan lebih, rasanya cukup percaya diri untuk tidak kepergok dengan penyeberang jalan, pengendara sepeda atau anak-anak bermain di pinggir jalan. Tetapi tetap perlu waspada mengingat kawasan sepi itu sering menjadi perlintasan kanguru. Hal ini terbukti dengan beberapa kali saya menjumpai bangkai kanguru tergeletak di pinggir jalan karena tersambar kendaraan.

Melewati kota Cowra saya terus melaju ke selatan menuju kota Boorowa yang berjarak 77 km dengan masih mengikuti jalan State Route 81. Dari kota ini jalan yang saya lalui mulai memasuki kawasan pegunungan meskipun tidak terlalu tinggi, namun cukup memberi suasana berbeda karena jalannya yang naik-turun dan agak berbelok-belok.

Dari Boorowa saya terus menuju ke arah selatan ke kota Yaas menempuh jarak 55 km. Sebelum masuk kota Yaas saya pindah ke jalan National Route 31 ke arah timur yang disebut Hume Highway. Tidak jauh kemudian pindah lagi ke jalan National Route 25 yang disebut Barton Highway. Jalan ini mengarah ke selatan langsung menuju ke kota Canberra sejauh 57 km.

Sekitar jam 12:00 siang lebih sedikit, akhirnya saya tiba di kota Canberra. Kota besar ini tidak terlalu padat jika melihat posisinya sebagai ibukota negara Australia atau yang dikenal dengan sebutan Australian Capital Territory (ACT) yang mencakup beberapa kawasan di sebelah selatannya. Saya langsung menuju ke Visitor Information dan itu tidak sulit untuk menemukan lokasinya yang berada di jalan Northbourne Avenue.

Parkes, 5 Agustus 2001
Yusuf Iskandar

Iklan

Surat Dari Australia

16 Februari 2008

(6).    Tiga Jam Di Canberra

Di Visitor Information ini saya memperoleh peta kota Canberra yang mesti saya ganti dengan biaya A$2.00. Saya lalu berhitung dengan waktu karena saya tentu tidak dapat berlama-lama berada di kota ini. Hari Sabtu sore, 4 Agustus 2001, itu juga saya mesti kembali ke Parkes. Saya agak khawatir kalau kemalaman di jalan. Bukan khawatir karena jalan yang pasti lebih sepi dibanding siang hari, melainkan khawatir kalau saya menjadi kurang jeli melihat rambu-rambu petunjuk jalan di saat hari sudah gelap.

Meskipun saya akan kembali ke Parkes melewati rute yang sama dengan ketika berangkatnya, namun mengemudi di daerah yang belum saya kenal di saat malam hari di Australia ini tidak semudah dibandingkan kalau melakukan hal yang sama di Amerika.

Di Australia, petunjuk arah jalan biasanya terdapat di seputaran kota atau setelah persimpangan jalan. Jika saya lengah tidak melihat petunjuk jalan, maka selanjutnya saya tidak akan tahu berada di jalan dan arah yang benar atau salah hingga tiba di kota berikutnya atau persimpangan jalan besar berikutnya. Berbeda dengan di Amerika yang setiap jarak tertentu pada setiap jalan selalu terdapat tanda nomor jalan dan arahnya, sehingga kalaupun salah, maka belum terlalu jauh untuk kembali.

Hal yang sama seperti di Australia ini sebenarnya juga berlaku di Indonesia. Hanya bedanya kalau di Indonesia, sewaktu-waktu kita bisa tanya ke tukang becak, tukang ojek, tukang tambal ban, kios rokok, warung pinggir jalan atau siapa saja yang kita temui.

***

Oleh karena itu, saya rencanakan bahwa saya akan berada di Canberra sekitar tiga jam saja. Artinya pada jam 3:00 sore saya sudah harus meninggalkan Canberra untuk kembali ke Parkes, sehingga tiba di Parkes belum gelap benar. Tempat-tempat yang akan saya kunjungi siang itu pun lalu saya pilih.

Dari sekian obyek wisata di kota Canberra yang saya anggap menarik dan perlu dikunjungi serta cukup dalam tiga jam adalah Gedung Parlemen (Parliament House). Rasa-rasanya ini adalah bangunan termegah di Canberra. Tempat kedua adalah Gedung Australian War Memorial yang letaknya berada pada garis lurus arah timur laut terhadap Gedung Parlemen. Di depan Gedung War Memorial ini terdapat pelataran luas yang lantainya berwarna merah bata yang panjangnya sekitar 1 km dengan lebar sekitar 150 m. Tempat ini disebut dengan Anzac Parade.

Parliament House terletak di Capital Hill dan dikelilingi oleh dua jalan lingkar, yang di dalam disebut Capital Circle dan yang di luar disebut State Circle. Untuk mencapai gedung ini dari Visitor Invormation saya tinggal berjalan lurus saja ke selatan mengikuti jalan Northbourne Avenue lalu bersambung ke Commonwealth Avenue yang menyeberang danau Lake Burley Griffin.

Gedung Parlemen terletak di ujung jalan Commonwealth Avenue, karena itu tidak sulit untuk dicapai asal tidak salah mengambil lajur jalan. Sebab kalau salah akan berakibat berjalan mengelilingi jalan lingar luar ataupun dalam sebelum menemukan lajur jalan yang benar menuju ke Gedung Parlemen.

Danau Burley Griffin ini adalah danau buatan di tengah kota Canberra yang kalau dilihat dari arah mana-mana tampak memberi pemandangan kota yang indah. Namanya saja danau buatan, maka tentu keindahan yang diberikan adalah keindahan yang direncanakan. Namun tidak dapat disangkal bahwa karya seorang arsitek Amerika bernama Walter Burley Griffin dalam merancang kota Canberra adalah karya besar yang dibanggakan oleh masyarakat Canberra.

Pembangunan kota Canberra karya Griffin ini peletakan batu pertamanya pada tahun 1913. Terjadinya Depresi Ekonomi yang juga melanda Australia pada tahun 30-an serta adanya dua kali Perang Dunia telah menyebabkan rencana besar pembangunan kota Canberra terbengkalai. Baru pada tahun 1950-an karya Griffin dilanjutkan.

Tahun 1979 Gedung Parlemen mulai dirancang melalui sebuah kompetisi yang dimenangkan oleh tiga orang arsitek, Mitchell, Giurgola dan Thorp. Hingga akhirnya keseluruhan proyek raksasa ini selesai dengan ditandai diresmikannya Gedung Parlemen Australia oleh Ratu Elizabeth pada tanggal 9 Mei 1988.

Gedung Parlemen ini dapat dikatakan sebagai gedung terbesar di Australia. Juga tidak berlebihan kalau dikatakan gedung ini memang sangat megah dan kaya akan sentuhan seni ketika melihat masuk ke bagian dalamnya. Kemegahannya sudah tampak sejak berada di depan gedung ini. Terletak di area seluas 32 hektar, gedung ini memiliki 4.500 ruangan. Dari jauh gedung ini mudah dikenali dengan adanya menara baja antikarat yang tampak berkilap berdiri di bagian tengahnya, menjulang tinggi dengan bendera negara Australia berukuran panjang 12,8 m dan lebar 6,4 m berkibar tinggi di angkasa Canberra.

***

Tidak terasa saya berada di kompleks gedung ini selama lebih dua jam. Oleh karena itu saya lalu buru-buru meninggalkan gedung parkir yang berada di bawah tanah di depan kompleks gedung dan menuju ke Gedung Australian War Memorial yang terletak di seberang danau Griffin arah timur laut. Saat menjelang menyeberangi danau Griffin, tenyata saya salah mengambil lajur yang benar. Tetapi justru ini membawa saya untuk berjalan agak menyusuri tepian danau yang memang berpemandangan indah.

Sebelum tiba di Gedung War Memorial jalan yang saya lalui berada tepat di pinggir barat laut pelataran luas Anzac Parade. Gedung Australian War Memorial terletak tepat di ujung timur laut jalan Anzac Parade. Dari kejauhan sebenarnya gedung ini tidak tampak megah. Kemegahannya baru terasa ketika mulai masuk ke pelataran dalamnya.

Agaknya ini adalah gedung sebagai kenangan atas para pahlawan Australia yang tewas di medan peperangan sebagai bagian dari pasukan perdamaian PBB. Di dinding dalam bangunan ini tertulis ribuan nama para pahlawan Australia itu yang pernah bertugas di berbagai belahan dunia sebagai pasukan PBB. Hanya saja ketika saya mencoba memeriksa pasukan Interfet yang bertugas di Timor Timur kok tidak saya temukan.

Akhirnya sekitar jam 3:00 sore lebih sedikit saya meninggalkan Gedung Australian War Memorial ini dan kembali ke arah jalan dimana saya datang tadi pagi. Sialnya, saya kurang jeli melihat tanda petunjuk arah sehingga kebablasan. Sekalian saja berhenti membeli bensin agar selanjutnya dapat terus melaju memacu kecepatan agar tidak kemalaman tiba kembali ke Parkes.

Akibat salah jalan dan berhenti ini saya kehilangan waktu setengah jam lebih. Akhirnya baru menjelang jam 7:00 malam saya tiba kembali di Parkes. Untungnya tidak mengalami salah jalan ketika hari mulai gelap sebelum tiba di Parkes.

Parkes, 5 Agustus 2001
Yusuf Iskandar