Posts Tagged ‘california’

Catatan Dari Pemilu Amerika 2000 : George Bush atau Al Gore? (5)

2 November 2008

New Orleans, 7 Nopember 2000 – 21:30 CST (8 Nopember 2000 – 10:30 WIB)

Al Gore yang saat ini masih menjabat sebagai Wakil Presiden ternyata justru kalah di Tennessee, negara bagian dari mana dia berasal. CNN melaporkan, setelah 39 negara bagian telah menutup TPS dan menghitung suaranya, kini giliran George Bush melejit dengan meraih 217 suara dari 24 negara bagian meninggalkan Al Gore yang masih meraih 172 suara dari 15 negara bagian.

Masih 11 negara bagian lagi yang belum menyelesaikan pemilu dan penghitungan suaranya hingga malam ini. Bush perlu 53 suara lagi untuk mencapai angka kemenangan 270. Akan tetapi Al Gore punya kartu truf dengan keyakinannya untuk menang di negara bagian California yang mempunyai 54 jatah suara, ditambah dengan keyakinannya untuk juga meraih kemenangan di beberapa negara bagian di pantai barat lainnya.

Al Gore dan pasangannya Joe Lieberman serta George Bush dan pasangannya Dick Cheney, saat ini tentu sedang deg-degan dan semakin tegang mengamati perkembangan perolehan suara dari setiap negara bagian yang mulai menghitung hasil pemilu sejak seharian tadi.

Melihat kejar-kejaran angka yang demikian ini, para pemilih di wilayah pantai barat seperti negara bagian California, Oregon dan Washington, serta Alaska dan Hawaii yang baru akan menutup TPS-nya sekitar satu jam lagi tentunya sudah mulai membuat hitungan-hitungan “politis”. Para pemilih di wilayah barat Amerika ini yang seharian sibuk di kantor atau di ladang dan baru saat menjelang penutupan sempat pergi ke TPS-TPS tentu sudah melihat hasil perhitungan suara dari wilayah timur Amerika.

Kepada siapa suara mereka akan diberikan? Kemungkinan pertama mereka akan terus menggunakan hak pilihnya untuk memperkuat posisi jago mereka. Akan tetapi bukan tidak mungkin mereka berubah pikiran jika jago mereka sudah jelas kalah, mereka memilih untuk tidak memilih saja dan pulang ke rumah.

Cara berpikir sederhana ini memang hal yang lumrah saja. Ya seperti yang saya kemukakan sebelumnya, banyak juga masyarakat Amerika ini yang tidak terlalu menganggap penting tentang pemilihan presidennya. Buktinya? Diramalkan hanya 50% saja dari masyarakat yang mempunyai hak pilih akan menggunakan haknya tahun ini.

Yusuf Iskandar

Sekali Menginjak Gas, Delapan Negara Bagian Terlampaui

5 Februari 2008

Pengantar :

Tanggal 21 – 30 April 2000 yll, saya bersama keluarga melakukan perjalanan liburan dengan travelling ke daerah Colorado dan sekitarnya. Selama sembilan hari, lebih 3.000 mil (sekitar 4.800 km) kami jalani, 8 negara bagian (states) kami lewati : Utah, Nevada, California, Arizona, New Mexico, Colorado, Nebraska dan Wyoming. Catatan perjalanan ini saya maksudkan hanya sekedar untuk berbagi cerita ringan, siapa tahu bisa menjadi selingan yang menghibur.-

(1).     Mengawali Perjalanan Dari Salt Lake City
(2).     Salah Jalan Di Salt Lake City
(3).     Menyusuri Lembah Api
(4).     Semalam Di Las Vegas
(5).     Mampir Makan Nasi Di Ujung Timur California
(6).     Di Pinggir Selatan Grand Canyon
(7).     Melihat Batu Gosong
(8).     Bermalam Di Durango
(9).     Melewati Empat Puncak Bersalju
(10).   Di Breckenridge Kami Berski
(11).   Ketemu Penggemar Nagasasra Di Golden
(12).   Sepanjang Jalan 16 Denver
(13).   Numpang Lewat Di Nebraska
(14).   Marga Satwa Saurus Itu Memang Pernah Ada

Sekali Menginjak Gas, Delapan Negara Bagian Terlampaui

4 Februari 2008

(1).   Mengawali Perjalanan Dari Salt Lake City

Mengawali perjalanan dari kota Salt Lake City (Utah) sebenarnya bukan rencana awal saya. Sejak sebulan sebelumnya saya merencanakan untuk memilih kota Denver (Colorado) untuk mengawali perjalanan travelling dengan kendaraan darat bersama keluarga. Karena tujuan utama liburan kali ini adalah mengajak anak-anak melihat salju dan bermain ski, serta mengunjungi Grand Canyon of Colorado. Sambil lalu kami akan mampir-mampir di berbagai obyek wisata yang dilewati.

Namun setelah mencari-cari dan memilih-milih penerbangan dari New Orleans ke Denver, ternyata harga tiketnya termasuk mahal jika dibandingkan dengan ke kota-kota lain untuk jarak terbang yang relatif sama. Semakin mendekati waktu keberangkatan, harga tiket ke Denver pergi-pulang yang paling murah (meskipun tetap tergolong mahal) semakin habis.

Nampaknya kota Denver termasuk jalur basah bagi dunia penerbangan. Pelacakan tiket ini saya lakukan melalui jasa layanan reservasi on-line melalui internet. Di sana saya bisa mengatur rencana perjalanan lewat kota mana, kapan, pesawat apa, mau harga yang berapa dan duduk di sebelah mana. Setelah itu tinggal klik, tiket akan dikirim dan tagihan masuk ke kartu kredit.

Akhirnya saya mengalihkan pencarian tiket murah dengan melihat ke beberapa kota tujuan di sekitaran Denver, diantaranya Fort Collins dan Colorado Spring (Colorado), Las Vegas (Nevada), Albuquerque dan Santa Fe (New Mexico), Cheyenne (Wyoming) dan Salt Lake City (Utah). Ternyata juga tidak mudah, karena saya menentukan kriteria dalam pencarian tiket ini, yaitu tanggal berangkat dan kembali tidak bisa berubah (karena terkait dengan hari libur sekolah dan cuti kantor), harga tiket harus yang paling murah, dan tempat duduk di pesawat berderet untuk kami sekeluarga berempat (di Amerika adalah biasa memesan tiket pesawat sekalian nomor tempat duduknya).

Setelah dipilih-pilih dan dibanding-bandingkan harganya serta disesuai-sesuaikan dengan rencana perjalanannya, akhirnya saya peroleh tiket penerbangan ke Salt Lake City, menggunakan pesawat Delta Airlines. Tiket murah ini membawa resiko pada jadwal penerbangan yang kurang enak, yaitu tiba di Salt Lake City jam 21:30 malam untuk berangkatnya dan akan tiba kembali di New Orleans jam 1:15 dini hari untuk pulangnya sepuluh hari kemudian. Apa boleh buat, itulah yang terbaik buat liburan yang berbanding lurus dengan isi saku.

Setelah reservasi penerbangan OK, selanjutnya saya melacak hotel-hotel yang umumnya menawarkan harga khusus via internet. Untuk itu, tentunya saya harus punya rencana perjalanan yang pasti dan di kota mana saja akan menginap. Memang akhirnya saya berhasil memperoleh hotel-hotel dengan harga yang relatif murah, setelah membanding-bandingkan antara lokasi, harga dan fasilitasnya. Namun rupanya saya kelewat percaya dengan iklan penawaran hotel yang ada di internet.

Belakangan saya baru tahu bahwa sebenarnya saya masih bisa memperoleh harga yang lebih baik (lebih murah). Seharusnya setelah mengecek tarif dan ketersediaan kamar hotel via internet, saya mestinya melakukan pengecekan ulang dengan menghubungi langsung pihak hotel melalui tilpun. Seringkali ada perbedaan harga, bahkan harga bisa berubah-ubah antara pengecekan via tilpun pada saat yang berbeda-beda. Dengan pengecekan ulang, akan bisa diketahui pula apakah pada saat itu (masih) ada penawaran harga yang lebih khusus, yang biasanya tidak muncul di internet. Yang lebih penting lagi, masih ada peluang untuk negosiasi atau bargaining (tawar-menawar).

Rupanya ada kebiasaan yang sama seperti di Indonesia soal tawar-menawar ini. Pertama kali kalau kita tilpun hotel dan menanyakan harga, maka akan dijawab dengan menyebutkan tarif harga standard. Baru setelah kita menawar dan menanyakan tentang harga khusus yang lebih murah, maka seringkali akan diberikan. Kesannya menjadi seolah-olah pihak hotel telah berbaik hati memberikan harga murah. Ya, sama persis dengan traditional marketing ala kampung di desa saya, di Jawa sana. Sebenarnya tidak dinaikkan, tapi juga tidak memberikan harga murah.

Sayangnya, tips dan trik pemesanan hotel gaya Amerika ini baru saya pahami setelah membaca majalah “Reader’s Digest”, ketika saya sudah kembali dari perjalanan liburan. Rugi sih tidak, cuma mestinya bisa lebih untung. Meskipun kejujuran (keluguan) saya kali ini belum membawa keberuntungan, tapi yang pasti saya menikmati imbalan jasa yang layak atas apa yang telah saya bayarkan. – (Bersambung).

Yusuf Iskandar

Sekali Menginjak Gas, Delapan Negara Bagian Terlampaui

4 Februari 2008

(4).   Semalam Di Las Vegas

Sekitar jam 6 sore saya sudah memasuki Las Vegas, dan langsung menuju hotel yang berlokasi di Jalan Fremont, yaitu nama sebuah jalan di down-town (pusat kota) Las Vegas. Pukul 19:00 malam (meskipun sebenarnya hari masih terang), saya ajak keluarga jalan kaki menuju ke jalan utama Fremont. Di jalan ini atraksi animasi cahaya dan suara biasa digelar setiap malam.

Media yang digunakan untuk atraksi musik dan grafis yang dikendalikan komputer ini adalah lampu-lampu yang jumlahnya lebih dua juta yang dipasang melengkung sebagai atap yang menutupi jalan Fremont sepanjang 4 blok (kira-kira sepanjang 500 meter). Maka setiap kali atraksi dimainkan, para pengunjung pejalan kaki tinggal berhenti dan menengadahkan kepala ke atas atap, lalu mengikuti atraksi dari ujung ke ujung atap lampu. Tentu saja semua jenis kendaraan dilarang melewati jalan ini, yang memang hanya diperuntukkan khusus untuk para pejalan kaki.

Waktu itu pas malam Minggu, jadi suasana sangat ramai dengan pengunjung. Setiap kali atraksi selesai, para pengunjung yang terkagum-kagum dengan karya teknologi animasi tata lampu dan suara itupun spontan bertepuk tangan meriah. Tapi saya tidak mau ikut bertepuk tangan. Lha siapa yang mau ditepuki, wong atraksi itu sudah dirancang secara otomatis selama 6 menit setiap jamnya. Artinya, banyak atau tidak banyak pengunjung, komputer tetap akan menjalankan programnya untuk mengatraksikan lampu dan musik. Terkadang orang Amerika ini juga aneh. Lha wong lampu kok disoraki.

Menyusuri jalan Fremont malam itu, di antara gemebyar-nya lampu dan bisingnya suara musik di sepanjang pertokoan serasa tidak membosankan. Di sana-sini ada pengamen musik menampilkan kebolehannya. Yang namanya pengamen di situ, lengkap dengan tata suaranya yang serba elektrik dan nangkring di atas mobil bak terbuka sebagai panggungnya, disertai tulisan : “Tidak menerima tip”. Artinya mereka mengamen bukan untuk mencari nafkah.

Saya ingat pada bulan Maret 1996 saya sempat menginap semalam di hotel “Golden Nugget” yang berlokasi di jalan yang sama. Waktu itu Jalan Fremont hanya merupakan sebuah jalan penghubung menuju hotel dan sarana hiburan di sekitarnya. Belum ditutup dengan atap lampu, yang ada hanya mobil yang berseliweran keluar masuk. Kini empat tahun kemudian. saya sekedar lewat di depannya hotel saja, mengenang bahwa dulu saya pernah nginap di situ, dibayarin. Saat ini tentu harga per malamnya terlalu mahal untuk ukuran mbayar dhewe.

Itulah sebagian kecil dari kelebihan Las Vegas, sebagian besar lainnya adalah arena casino dan entertainment. Las Vegas memang identik dengan kota judi, kota yang tidak pernah tidur karena kegiatan perjudian dan hiburan berlangsung tanpa henti. Barangkali karena saking banyaknya fasilitas untuk itu yang menyebar di mana-mana, mulai dari bandara, hotel, restoran, toko, apotik, pompa bensin, supermarket, dsb.- Ini adalah tempat di mana roda kehidupan tidak pernah berhenti untuk urusan kemewahan, hiburan dan impian untuk kaya, dalam berbagai bentuknya.

Penduduk kota Las Vegas itu hanya sekitar 260.000 jiwa, tapi malam itu sepertinya padat orang hilir mudik. Tentu para pendatang, empat orang di antaranya adalah saya dan keluarga. Ribuan lainnya para pendatang dari kota-kota lain, terutama dari wilayah California. Kabarnya orang-orang Indonesia yang tinggal di negara bagian California, antara lain Los Angeles, suka membelanjakan (atau menghamburkan?) uangnya di arena casino di Las Vegas.

Bagi mereka yang punya cadangan uang saku dan bermimpi ingin lebih kaya lagi memang tinggal pilih caranya saja. Mesin slot, blackjack, keno, bingo, poker, baccarat dan rolet siap mengantarkan untuk mewujudkan impian menjadi lebih kaya, kalau menang.

Berjudi di Las Vegas adalah lebih mudah daripada membeli odol, demikian yang ditulis dalam lembar informasi yang saya baca, karena casino tidak mengenal tutup sedangkan toko ada jam-jam tutupnya (mestinya ya tidak lalu diterjemahkan : Kalau begitu, kalau mau beli odol kok tokonya sudah tutup ya uangnya dipakai main casino saja).

***

Tidak terasa malam semakin larut. Anak-anak mulai merasakan perutnya minta diisi setelah mondar-mandir menikmati suasana malam Jalan Fremont, yang dikenal dengan sebutan “Fremont experience“. Bukan kelaparan, hanya ingin makan. Mencari restoran yang suasananya enak (untuk ukuran orang kampungnya Indonesia) ternyata susah. Semua restoran di situ bersembunyi di balik arena casino.

Jelas tidak mungkin kalau saya membawa anak-anak melewati arena casino dulu, baru sampai ke restoran untuk makan. Akhirnya saya putuskan mencari restoran di tempat lain saja. Restoran yang memang benar-benar untuk orang yang mau makan, bukan untuk pemain judi yang kelaparan.

Dengan mengendarai mobil kami lalu melaju ke arah selatan, menyusuri jalan Las Vegas Boulevard, atau yang terkenal dengan sebutan The Strip. Ini adalah jalan utama tempat berbagai hotel mewah dan pusat beraneka hiburan dan atraksi berada, lengkap dengan arena casino-nya. Kami makan di salah satu restoran kecil di jalan itu.

Berbagai billboard dan hiasan animasi lampu di sepanjang jalan itu serasa merubah suasana malam layaknya siang. Saya perhatikan semakin malam semakin ramai saja. Melewati kompleks “Caesar Palace”, lagi-lagi saya ingat empat tahun yang lalu pernah ditraktir makan malam oleh seorang kolega yang tinggal di Las Vegas, di salah satu restoran di kompleks “Caesar Palace”. Berangkat dari hotel naik Limousine sedan panjang warna hitam, yang di dalamnya bisa untuk “main bola”.

Selesai makan, sang kolega mengajak saya dan teman-teman memasuki arena casino. Sebelum masuk, sang kolega tadi nyangoni (membekali uang saku) US$ 100, disertai pesan : “Ini uang, silakan dihabiskan”. Lho? Agaknya dia sudah sangat mafhum, bahwa bagi seorang pemula seperti kami ini pasti tidak akan bisa menang bermain casino.

Awalnya ragu-ragu mau diapakan uang itu, yang jelas pesannya adalah untuk dihabiskan. Tapi piye (bagaimana) caranya? Kalau tidak habis malah susah mempertanggungjawabkannya. Jumlah yang lumayan seandainya di situ ada tukang bakso atau mie goreng. Lalu kami coba main sana dan coba main sini. Eh… benar juga, hanya dalam tempo sekejap (belum sempat tolah-toleh) sudah bablasss … dollar sak-angin-anginnya…..

Ya, namanya juga untuk sekedar entertainment. Dalam hati saya tersenyum, saya mereka-reka pikiran sang kolega  : “Biarlah orang-orang kampung ini sekali-sekali diberi kesempatan, agar kelak bisa cerita sama anak-cucunya bahwa dia pernah main casino di Las Vegas sana …..”

Akhirnya lewat tengah malam kami baru meninggalkan The Strip dan kembali menuju hotel. Sayang, hanya sempat semalam saja di Las Vegas, karena besok mesti melanjutkan perjalanan ke Flagstaff, Arizona.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar

Sekali Menginjak Gas, Delapan Negara Bagian Terlampaui

4 Februari 2008

(5).   Mampir Makan Nasi Di Ujung Timur California

Minggu, 23 April 2000, jam 9:00 pagi kami sudah meninggalkan hotel dan langsung melaju ke arah tenggara. Tujuan kami hari itu adalah menuju kota Flagstaff di sisi utara negara bagian Arizona. Dari kota ini besoknya kami akan mendekat ke pinggir selatan Grand Canyon of Colorado. Jarak Las Vegas – Flagstaff sebenarnya hanya 215 mil (sekitar 345 km), kalau saya tempuh langsung paling lama 4,5 jam. Tapi justru karena waktu tempuhnya relatif pendek, maka kami merencanakan untuk mampir-mampir dulu.

Sekitar satu jam keluar dari Las Vegas, kami sudah mencapai perbatasan antara negara bagian Nevada dan Arizona. Garis perbatasan ini tepat berada di sungai Colorado yang di atasnya dibangun sebuah dam atau bendungan yang bernama Hoover Dam. Bagian tebing sungai curam yang dibendung ini menyerupai sebuah celah yang sangat dalam yang di atasnya dibangun jalan penghubung antara dua negara bagian. Tempat ini kini menjadi obyek wisata negara bagian Nevada karena letaknya yang relatif lebih mudah dijangkau dari Las Vegas, dibanding dari kota-kota di Arizona.

Hoover Dam dibangun tahun 1931 dan diresmikan penggunaannya tahun 1936, mempunyai konstruksi beton setinggi 221meter. Ini adalah bendungan dengan konstruksi beton tertinggi yang pernah dibangun di Amerika yang berfungsi sebagai pengendali banjir, penampungan air dan pembangkit tenaga listrik, sehingga membentuk danau buatan Lake Mead. Nama Hoover diberikan sebagai penghargaan kepada Presiden Amerika ke-31, Herbert Hoover, yang waktu itu merestui pembangunannya.

Melihat lokasi sekitarnya yang umumnya berupa tebing curam dan lembah bebatuan yang nyaris tanpa penghuni selain hewan gunung, saya menduga-duga dulu pembangunannya barangkali tanpa perlu pusing-pusing soal ganti rugi atau pemindahan penduduk. Kalaupun dulu ada orang Indian yang camping di sekitarnya, itu memang cara hidup mereka. Berbeda dengan orang Kedung Ombo yang membangun gubug di pinggiran waduk, itu karena mereka tidak puas dengan cara pemerintah memperlakukan mereka.

Di atas bendungan dipasang dua buah jam dinding, satu berada di wilayah Nevada dan satu lagi masuk wilayah Arizona. Jarak antara kedua jam itu sekitar 50 meter. Tapi kalau di bulan-bulan antara Oktober – April Anda berjalan dari jam dinding yang satu ke yang lain, “waktu tempuhnya” adalah satu jam. Sedangkan kalau di bulan-bulan antara April – Oktober, jamnya tetap.

Ini karena ada perbedaan waktu antara Nevada dan Arizona untuk bulan-bulan Oktober hingga April. Sedangkan pada bulan-bulan antara April hingga Oktober jamnya sama, karena Arizona adalah negara bagian yang tidak mengikuti program Daylight Saving Time (pergeseran waktu maju atau mundur satu jam setiap musim panas).

***

Tidak terasa hampir dua jam kami berhenti di lokasi waduk Hoover Dam. Perjalanan lalu kami lanjutkan ke selatan memasuki wilayah negara bagian Arizona melalui jalan berkelok-kelok mendaki dan menuruni bukit. Setelah itu perjalanan terasa membosankan, karena pemandangan di kanan kiri jalan hanya berupa dataran luas dengan semak-semak di sana-sini sepanjang jalur lurus 50 mil (sekitar 80 km).

Waktu masih menunjukkan sekitar jam 2:00 siang saat jalan yang saya lalui akan bertemu dengan jalan bebas hambatan Interstate-40 yang membentang arah Timur-Barat, sekitar 7 km lagi. Mempertimbangkan masih cukup waktu, saya lalu berubah pikiran. Saya berbelok ke barat menuju kota kecil Laughlin dengan menyeberangi lagi sungai Colorado yang di atasnya dibangun bendungan Davis. Dari kota ini kemudian memasuki wilayah negara bagian California di sisi ujung timur, lalu belok ke selatan hingga  tiba di kota Needles. Di kota Needles inilah saya akan ketemu lagi dengan Interstate-40.

Meskipun untuk jalan memutar ini saya harus menambah jarak tempuh 143 mil (sekitar 230 km), namun kami punya pertimbangan : Pertama, kami berharap akan menemukan restoran Cina di wilayah California, yang berarti kami akan bisa makan siang dengan nasi. Maklum, sejak dari Salt Lake City belum pernah makan nasi yang benar-benar makan.

Kedua, setelah memasuki Interstate-40 kami bisa melaju dengan kecepatan konstan 80 mil/jam (sekitar 130 km/jam) menuju Flagstaff, tanpa khawatir terganggu dokar, becak, sepeda, penyeberang jalan, anak ngejar layang-layang, ayam, kucing, pengamen atau pencongkel kaca spion. Paling-paling saya harus waspada terhadap rambu lalu lintas bergambar kijang atau elk (sejenis rusa besar) yang suka-suka numpang menyeberang jalan.

Ketiga, meskipun hanya sekedar lewat, kami ingin melengkapi perjalanan panjang ini dengan merasakan pernah berada di wilayah negara bagian California (sebuah keinginan yang kedengarannya ambisius).-

Pertimbangan yang pertama ternyata terbukti. Ketika di kota Needles kami menjumpai restoran Cina, maka nasi putih dan sop egg flower kesukaan anak saya langsung menjadi menu utama. Nikmat sekali rasanya, di saat sedang lapar berat di siang yang terik, tahu-tahu ketemu nasi yang benar-benar terasa nasi, justru di ujung timur California yang semula tidak menjadi bagian dari rencana perjalanan saya. Cukup diakhiri dengan menghabiskan segelas es teh dan sebatang rokok, lalu perjalanan dilanjutkan langsung menuju Flagstaff.

Sekitar jam 6:00 sore lebih sedikit, kamipun sudah sampai di hotel di kota Flagstaff. Satu dari dua kota terdekat untuk menuju ke sisi selatan Grand Canyon, selain satunya lagi kota Williams.- (Bersambung)

Yusuf Iskandar