Posts Tagged ‘babadan’

Mie Ayam “Virgo”

6 Maret 2011

Mie Ayam “Virgo”, dusun Babadan, desa Sendangtirto, kecamatan Berbah, kabupaten Sleman (depan lapangan Paskhas). Cabang baru dari mie ayam Ringroad Wonocatur, Jogja, yang bertajuk “Pakar Mie Ayam”. Taste-nya woenaaak tenaaan.., apalagi dikathahi (dibanyaki) sawi dan ayamnya… Uuuhhhmmm!

Yogyakarta, 22 Pebruari 2011
Yusuf Iskandar

Catatan Harian Untuk Merapi (10)

28 Desember 2010

(87). Mereka Yang Jauh Dari Bantuan

Dusun Bandung, desa Paten, kecamatan Dukun, kabupaten Magelang, sekitar 12 km dari Muntilan, ada di radius (tidak aman) 7 km dari puncak Merapi. Warga laki-laki berjaga-jaga, sedang warga perempuan/lansia/balita masih di pengungsian. Mereka para petani, jelas tidak ada yang dapat dikerjakan apalagi dihasilkan. Jauh dari sentuhan bantuan luar. Logistik adalah kebutuhan mendesak. Walau mereka takut “wedhus gembel”, tapi sore ini diamanahi tiga ekor wedhus gembel kurban…

(Yogyakarta, 17 Nopember 2010)

——-

(88). Mereka Yang Selalu Berstatus Awas Di Dusunnya

Dusun Bandung, Paten, Magelang, jelas berada di radius tidak aman terhadap Merapi (7 km). Tapi mereka harus menjaga hewan dan hartanya, begitu alasannya kenapa sebagian warga tidak mengungsi. Makan seadanya.

Sesuai status Merapi, mereka pun AWAS dan selalu terjaga terhadap gerak-gerik Merapi. Begitu bumi bergetar keras dan bergemuruh, mereka segera kabur menjauh menuruni gunung dengan sepeda motor yang selalu standby. Sambil getok tular (saling memberitahu) teman-temannya…

(Yogyakarta, 17 Nopember 2010)

——-

(89). Korban Merapi Non-Pengungsi

Menempuh jarak sekitar 12 km dari Muntilan, Magelang, ke arah sisi baratdaya lereng Merapi, menuju dusun Bandung, desa Paten. Melalui jalan sempit dan menanjak yang terlapis abu vulkanik. Di sana ada korban Merapi non-pengungsi dan memang tidak mau mengungsi. Mereka sadar ancaman awan panas, juga lahar dingin, bahkan hujan kerikil pun telah dirasakan, sedang abu tipis tak henti menyelimuti. Logistik adalah kebutuhan mendesak kini dan entah sampai kapan…

(Yogyakarta, 17 Nopember 2010)

——-

(90). Masih Ada Sapi Yang Akan Lewat

Membantu menyalurkan hewan kurban, sebagian dari amanah yang kami terima dari HMM (Himpunan Masyarakat Muslim) PT Freeport Indonesia. Hari ini tiga kambing ke dusun Bandung, Dukun; empat kambing ke dusun Pepe, Muntilan; satu sapi ke dusun Babadan, Sawangan; semua di wilayah kabupaten Magelang, sisi barat-baratdaya Merapi.

Insya Allah, masih ada sapi dan kambing yang akan lewat, besok… (Terima kasih untuk warga HMM Papua).

(Yogyakarta, 17 Nopember 2010)

——-

(91). Seekor Lembu Ke Sawangan Magelang

Dusun Babadan, kecamatan Sawangan, Magelang terletak di kaki gunung Merbabu yang berhadapan dengan lereng barat Merapi, berada di radius sekitar 6 km dari puncak Merapi (juelass tidak aman). Tapi ratusan KK pengungsi ada di sana. Logistik sangat terbatas dan para lansia butuh selimut. Mereka sadar akan pilihannya itu. Tapi…., banyak hal sulit dicari penjelasannya. Ke dusun itulah seekor lembu (amanah dari rekan-rekan di HMM Papua) malam ini dikirimkan..

(Yogyakarta, 17 Nopember 2010)

——-

(92). Menuntaskan Amanah Kurban Dari Papua

Tuntas sudah, enam sapi dan 10 kambing selesai disalurkan dalam dua hari ini sebagai amanah kurban dari warga Himpunan Masyarakat Muslim di Papua, untuk para korban bencana Merapi. Apresiasi untuk rekan-rekan yang telah bekerja keras untuk itu. Dan saya bersyukur berkesempatan menjadi bagian dari tim yang ketiban amanah. Semoga kelak menjadi “kendaraan” yang indah bagi para pengkurban, di langit tingkat tujuh yang dijamin bebas dari semburan awan panas maupun abu vulkanik…

(Yogyakarta, 18 Nopember 2010)

——-

(93). Penggalangan Dana Dari Mantan Teman Kerja

Beras, gula, sarden, kecap, hari ini dibelanja dan diangkut, siap untuk segera disalurkan ke beberapa lokasi pengungsian maupun korban Merapi non-pengungsi yang membutuhkan (dari hasil survey pendahuluan). Bantuan akan digabung dengan belanjaan lain. Semua dibeli dari hasil penggalangan dana yang bersumber dari para ex-teman kerja di Papua yang sekarang menyebar kemana-mana. Juga teman Facebook. (Terima kasih untuk pak Dwi Pudjiarso).

(Yogyakarta, 18 Nopember 2010)

——-

Catatan Harian Untuk Merapi (15)

28 Desember 2010

(123). Mencari Daun Pisang Untuk Sapi

Sore mendung di dusun Babadan, Magelang, seorang ibu berjalan letih menggendong daun pisang dengan selendang lusuhnya.

Kutanya: “Untuk apa bu?”.
Dijawab: “Ngge nedo sapi..(untuk makan sapi)”.

Ya, sapi2-sapi tetap harus makan, sedang rumput tak lagi hijau setelah didera abu vulkanik panas. Ketela dan hati batang pisang adalah alternatifnya. Tapi sungguh itu bukan pilihan…, bagi si ibu harus mencari daun pisang, tak juga bagi para sapi yang terpaksa memakannya.

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(124). Ikan Wader RM “Purnama” Muntilan

Sore pulang dari Sawangan, teringat belum makan siang. RM “Purnama” di Muntilan, menjadi tujuan. Ini jenis warung pojok yang dulu suka jadi ampiran sopir-sopir truk pasir, tapi kini menjadi jujukan penggemar kuliner. Ikan wader, terkenalnya. Dengan tagline: “Spesial mangut lele, ikan tawar”.

Wow…taste ndeso-nya khas skali. Yang harus dilakukan: Datang, pesan (pilih sendiri), dilayani, dihitung, duduk, makan, mbayar.. (Jangan lupa yang terakhir!).

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(125). Genset Untuk Mushola

Pulang dari Sawangan kemarin, ngirim 3 genset untuk 3 mushola berbeda (amanah dari Himpunan Masyarakat Muslim di Papua). Salah satunya diterimakan melalui seorang teman di dusun Pancoh, desa Girikerto, kecamatan Turi, Sleman, yang berada di radius 12 km selatan Merapi.

Masyarakat sudah pada pulang dari pengungsian. Banyak kebun salak pondoh di sana, tapi sebagian rusak, buahnya jadi abu-abu tersaput abu Merapi. Ternak sebagian mati karena tak terurus selama ditinggal mengungsi.

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(126). Tak Lagi Cantik Alami

Bagi sebagian masyarakat yang kebun salaknya tidak terlalu rusak (kalau yang rusak nggak ada lagi yang dapat diceritakan…), harga salaknya bisa jatuh, karena buahnya kotor oleh abu Merapi yang melekat di kulitnya.

“Mengapa demikian?”.

Jawabnya: “Buah salaknya tidak cantik lagi..”.

Jawaban bernada canda ini ada benarnya, karena buah salak harus dicuci dulu sebelum dijual. Itu berarti bersih dan cantiknya buah salak tidak lagi alami. Hmm…, yang cantik alami memang lebih mahal…

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(127). Awas Kolesterol

Teman yang tinggal di Girikerto itu selain punya kebun salak juga ternak burung puyuh. Selama ditinggal mengungsi setengah puyuhnya yang jumlahnya ribuan itu mati, tidak terurus pakannya. Sedang sisanya yang masih hidup pada stress tidak mau bertelur. Kasus ternak mati tidak terurus ini terjadi di banyak lokasi.

Meski begitu toh teman saya itu masih nyangoni kami dengan sekotak salak dan telur puyuh. Mengingat telur puyuh, maka statusku jadi seperti Merapi, AWAS kolesterol..!

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(128). Merapi Tenang Tapi Waspada Harus

Hari ini, sebulan sudah sejak letusan pertama Merapi (26/10). Malam ini, memasuki minggu keempat sejak letusan besar Jumat dini hari (5/11). Merapi tenang tiga hari ini dibanding hari-hari sebelumnya. Berharap Mbah Merapi pun sedang khusyuk bersujud kepada Sang Penciptanya menyambut malam hari raya Jum’at. Kemudian teruslah beristirahat panjang dalam kedamaian dan ketenangan…

Walau begitu, warga Jogja dan seputaran Merapi tetap harus WASPADA dan jangan lengah..!

(Yogyakarta, 25 Nopember 2010)

——-

(129). Disambut Di Dusun Ngaglik, Sawangan

Warga dusun Ngaglik, desa Soronalan, kecamatan Sawangan, Magelang, yang hanya 25 KK, siang tadi nampak begitu antusias menyambut kedatanganku. Para bapak-ibunya menyalamiku. Aku jadi rada kikuk. Sebagian lalu ikut nimbrung saat aku ngobrol dengan Kepala Dusun, setelah menurunkan bantuan yang “tidak seberapa” itu.

Rupanya itulah pertama kali ada bantuan masuk ke dusunnya yang memang tidak mudah dicapai, sejak letusan besar Merapi 3 minggu yll.

(Yogyakarta, 26 Nopember 2010)

——-

(130). Sekedar Penyambung Hidup

Saweran yang kuterima tiga hari yll akhirnya kusalurkan ke dusun Ngaglik, dari rencana semula ke dusun Soronalan. Ngaglik berada sekitar 1 km lebih jauh dan lebih atas dari Soronalan. Kondisi masyarakat di kedua pedusunan itu sama-sama lumpuh akibat letusan merapi.

Beras, mie instan, kecap dan sarden, yang kukirim tadi siang, hanya sekedar penyambung hidup… (Trims untuk pak Probo Jatmiko, bu Nuning dan seseorang yang tidak mau disebut namanya).

(Yogyakarta, 26 Nopember 2010)

——-

(131). Tak Ada Lagi Kelapa Dideres

Mata pencaharian utama warga Ngaglik adalah penderes nira dari pohon kelapa untuk dibuat gula jawa dan pembuat keranjang bambu untuk wadah sayur. Kini pohon kelapa rusak oleh abu Merapi. Tak ada lagi yang dapat dideres. Perlu waktu berbulan-bulan menunggu agar pohon kelapa dapat dideres kembali.

Begitu pun, tanaman sayuran hancur juga oleh abu Merapi. Tak ada lagi yang membutuhkan keranjang. Sedang memulai bertani bukanlah pekerjaan mudah. Lalu harus ngapain…?

(Yogyakarta, 26 Nopember 2010)

——-

(132). Sebuah Kearifan Yang Begitu Indah

Ketika abu Merapi berhamburan, semua tanaman hancur, ternak mati, masyarakat kehilangan pencaharian dan penghasilan, beras tak terbeli, bantuan tak kunjung tiba…

Ada warga yang masih punya simpanan padi, jagung, singkong. Maka saling berbagilah mereka, senasib-sepenanggungan, guyub rukun tanpa hitungan laba-rugi, mangan ora mangan kumpul… Sebuah kearifan yang tak pantas disebandingkan dengan hiruk-pikuk di Jakarta tentang aneka kepentingan…

(Yogyakarta, 26 Nopember 2010)

——-

Catatan Harian Untuk Merapi (18)

28 Desember 2010

(151). Kehidupan Seolah Harus Mulai Dari Awal

Sepintas kehidupan mereka, mantan pengungsi dan non-pengungsi korban Merapi itu baik-baik saja. Rumah-rumah masih utuh (kecuali yang terkena awan panas), anak-anak ceria bermain dan mulai sekolah, orang-orang sibuk menyiapkan bibit tanaman (bagi yang masih punya). Tapi sebagian besar dari mereka sedang kesulitan memenuhi kebutuhan makannya.

Mereka memang terbiasa dalam kesulitan, tapi tidak untuk waktu lama tanpa kejelasan tentang hidup mereka sendiri. Kehidupan seolah harus mulai dari awal lagi…

(Yogyakarta, 30 Nopember 2010)

——-

(152). Masih Banyak Gerilyawan Blusukan

Seorang sahabat mentransfer dana bantuan. Sorenya saya belikan beras lalu saya salurkan kepada mereka yang benar-benar membutuhkan logistik hari-hari ini. Lokasi yang sebelumnya sudah saya survey adalah dusun Windusabrang, Babadan dan Cowor, kecamatan Sawangan, Magelang.

Sore tadi relawan mereka terpaksa saya minta mengambilnya ke Jogja berhubung saya tidak sempat bergerilya sendiri karena besok ada misi lain. Insya Allah masih banyak gerilyawan yang akan blusukan ke dusun-dusun…

(Yogyakarta, 30 Nopember 2010)

——-

(153). “Salam Persahabatan” Merapi

Dari jembatan layang Janti, dari dalam taksi menuju bandara, Merapi nampak anggun ditemani Merbabu di belakangnya, seakan menyampaikan “Salam Persahabatan”…

(Yogyakarta, 1 Desember 2010)

——-

(154). Kutinggalkan Mereka Sejenak

Dalam dhuhaku pagi ini di bandara Adisutjipto, kutambahkan permohonanku agar Mbah Merapi baik-baik saja, dan agar mengganti hujan abu dengan hujan beras bagi mereka yang sedang tak berdaya di lereng-lerengnya.

Kutinggalkan sebagian dari mereka sejenak… Perjalanan Jogja – Balikpapan – Tarakan – Tanjungselor, insya Allah segera kujalani…

(Yogyakarta, 1 Desember 2010)

——-

(155). Awas Banjir Lahar Dingin

Awas banjir lahar dingin…!!! Beberapa info yang dilansir melalui Twitter #JogjaUpdate, mengabarkan banjir lahar dingin siang ini melanda di hampir semua sungai yang berhulu di Merapi dalam volume lebih besar dari biasanya.

Waspada…! Bagi semua warga di bantaran sungai-sungai yang sering menjadi aliran lahar dingin. Beberapa jembatan ditutup, dibatasi, bahkan ada yang jebol… Jalur utama Jogja – Magelang terganggu…

(Antara Tarakan – Tanjung Selor, 1 Desember 2010)

——-

Sate Kambing Babadan Jogja

25 Agustus 2010

Lebih 30 tahun pak Tupan menggeluti kambing, yang dijadikan sate dan tongseng, yang dagingnya terasa empuk dan lembut, yang berbumbu sambal kecap dengan banyak taburan merica.

Warungnya yang tanpa judul itu dikenal orang sebagai “Sate Babadan” karena lokasinya tepat di perbatasan dusun Babadan, Maguwoharjo, dari arah kota Jogja. Ke sanalah sore tadi saya dan teman-teman bukber alias buka bersama (setidak-tidaknya, bersama penikmat sate lainnya).

(Ancar-ancar lokasi : Ring Road utara-timur, pas di tikungan Makro belok ke utara ke arah pasar Stan dan stadion Sleman tapi terus naik ke utara, di sisi kiri jalan akan terlihat tulisan batas Dusun Babadan dan warung satenya tepat ada di sisi kanan jalan).

Yogyakarta, 20 Agustus 2010
Yusuf Iskandar