Archive for the ‘> Pemilu Amerika 2008’ Category

Pemilu Amerika 2008 : Sebuah Penyelesaian Indah

6 November 2008

obama_us_election_r3Tidak sampai 24 jam sejak pemilu presiden Amerika dimulai pada tanggal 4 Nopember 2008, hasilnya sudah dapat diketahui. Dan, pemenangnya adalah Barack Obama. Hal ini ditandai dengan telah dilewatinya batas minimal suara Dewan Pemilih (electoral vote) yang harus dikumpulkan, yaitu 270 suara (dari total 538 suara).

Hingga saat ini, hasil sementara pengumpulan electoral vote adalah 349 untuk Barack Obama dan 163 untuk John McCain, masih menyisakan 11 dan 15 suara masing-masing dari negara bagian Missouri dan North Carolina yang belum selesai dihitung. Sedangkan hasil pengumpulan sementara kartu suara (popular vote), masing-masing adalah  64,058,827 (52%) untuk Barack Obama dan 56,500,053 (46%) untuk John McCain.

Kemenangan mutlak Obama ini menjadikan pemilu presiden Amerika tahun 2008 ini dapat dikatakan telah berlangsung dengan mulus, cepat dan tuntas, tanpa menyisakan ganjalan-ganjalan atau persengketaan yang tidak perlu. Sangat bertolak belakang dengan kejadian pemilu Amerika tahun 2000 yang telah tercatat sebagai pemilu terburuk dalam sejarah Amerika.

Bukan soal kemenangan partai Demokrat, bukan juga soal kecepatan diperolehnya hasil akhir pemilu, melainkan kekalahan partai Republik yang diterima dan disikapi dengan sangat sportif, elegan dan legowo oleh McCain dan kubunya, itulah yang pantas dicontoh dan diambil hikmahnya. Pengakuan kekalahan McCain dan kemudian berbalik menjadi dukungan atas kemenangan Obama, adalah sebuah penyelesaian akhir pemilihan presiden yang sangat indah untuk disaksikan dan dikenang. Bukan demi McCain dan para republikan atau demi Obama dan para demokrat, melainkan demi United States of Amerika, begitu bunyi kata kuncinya.

Barack Obama, sebuah simbol fenomenal dalam perpolitikan Amerika saat ini, seolah mempertontonkan indahnya ke-bhinneka-tunggal-eka-an Amerika. Dunia seolah turut bersuka cita menyambut kemunculannya. Dunia pun seolah turut larut memilikinya, termasuk Indonesia…… (hiks…hiks...).

Sambil harap-harap cemas menunggu sepak dan terjang presiden Obama….. “Nyuwun sewu, mas Obama. Sampeyan ojo lali kalau pernah empat tahun tinggal dan sekolah di Indonesia, lho. Bahkan menurut ngelmu pernah-pernahan-nya orang Jawa, Sampeyan itu juga orang Indonesia. Tapi, kalau soal ke-bhinneka-tunggal-eka-annya Indonesia dan kebiasaan sedulur-sedulur Sampeyan di Indonesia dalam membuat penyelesaian akhir, tolong jangan dicerita-ceritakan kepada warga Sampeyan yo…..Suwun“.

Yogyakarta, 6 Nopember 2008
Yusuf Iskandar

Iklan