Mushola Yang Didambakan

Tulisan ini adalah kutipan dari cerita status (cersta) saya di Facebook. Semoga menjadi inspirasi…

***

(1)

Suatu ketika warga dusun Srunen, Glagaharjo berbunga-bunga. Ada kunjungan pejabat dari Pemkab “antah-berantah” menyerahkan bantuan sekian ratus juta untuk membangun mushola. Tulisan angka besar-besar pun di serahkan dan difoto sebagai simbol serah-terima.

Sudah lama ternyata bantuan itu tidak juga menampakkan batang hidungnya (bantuan memang tidak punya hidung). Entah mampir leyeh-leyeh dimana.. Warga pun tersenyum…

(2)

Apalagi batang hidungnya, kabarnya pun tak ada. Wooo, dasarrr…! (Maksudnya dasar negara ‘daripada’ Indonesia adalah Pancasila dengan sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa dan mushola juga bagian dari urusan ketuhanan itu).

Dasar juga wong cilik, boro-boro melacak bantuan yang angkanya ada di foto. Buang-buang waktu saja, mendingan melakukan hal-hal yang lebih nyata dan membumi, seperti menanam pohon, mengolah lahan, membereskan material sisa bekas rumahnya, dsb…

(3)

Lain lagi dusun Kalitengah Lor, Glagaharjo, musholanya hilang tak berbekas digondol wedhus gembel. Rencana awalnya mau dibangun mushola pengganti ala kadarnya, yang penting bisa untuk sholat.

Tapi belakangan terpikir, nantinya kawasan Glagaharjo akan dikembangkan menjadi kawasan wisata. Kalau musholanya ala kadarnya, nanti orang-orang yang mau sholat juga ala kadarnya dan sholatnya pun ala kadarnya (masih lumayan kalau sempat…).

(4)

Dirancanglah mushola yang lebih layak untuk jangka waktu lebih panjang. Luasnya 8 x 8 m2, biayanya +/- 80 juta. Haduh..! (Panitia mengelus jidat). Darimana biayanya? “Faktor” pemerintah dikesampingkan dulu. Akhirnya diputuskan mushola Mandiri seperti warung-warung Mandiri yang sudah ada (Mandiri: mencari donatur sendiri).

Maka kusarankan (bisanya ya cuma menyarankan): Mulailah dengan Bismillah…. Selebihnya biar Tuhan yang “mencari dana”…

(5)

Proposal pendirian mushola di Kalitengah Lor, Glagaharjo sedang disiapkan. Idenya dengan konsep mushola tumbuh untuk menyiasati keterbatasan dana. Minimal cepat berdiri untuk digunakan.

Sekedar gambaran bahwa lokasi ini menarik untuk tujuan wisata. Tapi masih tampak panas, gersang dan tandus tanpa pepohonan, warga mulai mendirikan kembali rumah seadanya, sulit air, tanpa MCK… Maka mushola diharapkan menjadi “pusat kota” bagi Glagaharjo…

Yogyakarta, 5 Maret 2011
Yusuf Iskandar

Tag: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: