Mengawali Hari Di Guam

Pernah dengar kata Guam? Guam adalah nama sebuah tempat, atau tepatnya nama sebuah daratan yang terletak di sisi agak ke barat Samudra Pasifik, yang membatasinya dengan Laut Philipina, atau kira-kira 2,500 km di sebelah utara daratan Papua (Irianjaya). Saya sempat transit di wilayah ini dalam perjalanan dari Honolulu menuju Denpasar.

Guam adalah bagian dari wilayah teritorial Amerika Serikat (barangkali semacam commonwealth untuk Inggris). Daerah ini mempunyai sistem pemerintahan sendiri yang dipimpin oleh seorang Governor yang saat ini dijabat oleh Carl T.L. Gutierrez, seorang putra daerah Guam asli. Sebagai salah satu dari 13 wilayah teritorial-nya Amerika, Guam bukan merupakan negara bagian Amerika, dan hubungannya dengan pemerintah Amerika adalah sebatas pada bantuan ekonomi dan militer. Menariknya, penduduk Guam ternyata tercatat berkewarganegaraan Amerika dan memperoleh fasilitas sebagaimana warga negara Amerika.

Bulan Juli nanti masyarakat setempat akan melakukan pemungutan suara untuk memilih akan tetap menjadi bagian dari wilayah territorial Amerika atau berdiri sendiri. Pengalaman Puerto Rico barangkali bisa menjadi cermin. Puerto Rico adalah wilayah territorial Amerika terbesar, berada di Laut Karibia. Tiga kali wilayah ini pernah melakukan pemungutan suara untuk menjadi negara bagian (state) Amerika ke-51, dan ternyata penduduknya lebih memilih tetap berstatus “persekemakmuran”, di antaranya karena dengan status ini mereka tidak harus membayar pajak pendapatan Federal.

Luas daratan Guam yang merupakan daratan vulkanik ini hanya sekitar 550 km2, membentang sepanjang kira-kira 48 km timur laut –  barat daya. Tempat ini terkenal sebagai tujuan wisata pantai, karena memang itulah pesona wisata andalannya sebagaimana umumnya banyak daerah kepulauan yang banyak membentang di Samudra Pasifik, tentunya selain dari kehidupan tradisional penduduk aslinya. Saking sedemikian dibanggakannya pesona wisata pantai di Guam, hingga bendera lambang pemerintahannya pun bergambar nyiur melambai dan perahu layar di atas dasar warna biru bergaris kotak merah. Agaknya yang membedakan antara Indonesia dengan Guam, meskipun sama-sama bangga dengan nyiur melambainya, adalah bahwa di Guam tidak ada lagu “Rayuan Pulau Kelapa”.

Guam kini telah menjadi salah satu pilihan bagi kebanyakan wisatawan dari Jepang. Terbukti dari banyaknya jalur penerbangan langsung yang menghubungkan Guam dengan paling tidak ada delapan kota di Jepang, sementara dengan Philipina diwakili kota Manila, Taipei di Taiwan dan dengan Indonesia diwakili Denpasar. Barangkali karena itu maka bahasa Jepang menjadi bahasa kedua setelah Inggris, yang dipergunakan untuk ber-halo-halo di pesawat dari dan ke Guam. Selama beberapa dekade, Guam sangat dipengaruhi oleh kultur masyarakat Jepang, dampak dari para turis Jepang yang mencari pantai tropis terdekat, yang di situ ternyata mereka bias mendapatkan tas-tas produk Chanel yang bebas pajak. Akibatnya secara perlahan masyarakat Guam menerima bahasa, makanan, pakaian dan agama pendatang Jepang.

Daratan Guam yang ibukotanya bernama Hagatna (Agana) dan tidak lebih luas dari wilayah Jakarta itu ternyata tidak padat penduduknya, hanya ditunggui sekitar 153,000 orang yang menggunakan bahasa Inggris dan Chamorro sebagai bahasa resmi, selain juga bahasa Jepang. Bahasa Chamorro ini dalam perkembangannya sebagai salah satu bahasa di wilayah Mikronesia ternyata kalau ditilik-tilik mengandung unsur bahasa Malaysia, Indonesia dan Philipina. Dan kini ternyata masyarakat setempat merasa “kehilangan” dengan budaya asli Chamorro, sebagai dampak dari masuknya budaya barat dan juga terutama dari budaya Jepang. Meskipun penduduknya sedikit, sepengetahuan saya Guam ini tidak pernah absen ikut pentas kejuaraan Ratu Ayu se-Jagat, meskipun jarang masuk final. (Barangkali karena kaum perempuannya sudah terlatih berbikini di pantai. Bedanya kalau di Indonesia yang diperlukan adalah yang sudah terlatih nekad, bukan naked).

Tempat ini dulunya, pada jaman Perang Dunia II, merupakan salah satu pangkalan militer Amerika. Karena itu tidak mengherankan kalau di daratan yang tidak terlalu luas ini banyak dijumpai bekas-bekas peninggalan perang.

Sebagai bagian dari wilayah teritorial Amerika, Guam adalah wilayah teritorial yang terletak di ujung paling barat dari wilayah Amerika lainnya. Letaknya yang berada di sebelah barat garis batas penanggalan internasional, menjadikan kalau kita berada di Guam ini satu hari lebih awal dibandingkan dengan wilayah Amerika lainnya.

Hari Senin jam 15.30 sore saya berangkat dari Honolulu, tiba di Guam jam 19:00 malam tapi ternyata sudah hari Selasa, padahal perjalanan ditempuh sekitar 7,5 jam. Pantesan masyarakat Guam sangat bangga dengan slogannya : “Where Amerika’s Day Begins”, lha wong di belahan Amerika lainnya masih Senin, di Guam sudah Selasa.

Tembagapura, 16 Maret 2000
Yusuf Iskandar

Iklan

Tag: , , , , , , , ,

5 Tanggapan to “Mengawali Hari Di Guam”

  1. indah Says:

    pakai visa ngga ke guam???
    kalau pakai visa, urusnya dimana?

  2. Adi Says:

    kalo dari denpasar ke guam naik pesawat apa ya?

  3. ha..ha... Says:

    Kang adi: Naik beca, pake nanya lg ya naik pesawat apa aja yg penting nyampe ke guam gto aja kok repot ^_^

  4. Iky S P Prayitno Says:

    pak tanya dong, sekarang kl ke guam pk visa turis mesti bayar berapaan pak? dan kira2 berapa lama jadinya? dan musti tunjukin tabungan ga pak, minimal berapa didalamnya? makasih pak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: