Archive for April 18th, 2008

Nasi Tumpang, Bosok Tapi Nendang

18 April 2008

Kepingin makan nasi pecel? Tidak sulit untuk menemukan tempatnya. Campuran sayur-mayur yang diguyur dengan sambal kacang lalu ditambah kerupuk atau peyek, tahu atau tempe, sebagai asesori tambahannya, banyak dijual dan menyebar hampir di setiap kota. Cari saja warung nasi pecel.

Lain halnya kalau mau mencoba makan nasi sambal tumpang atau biasa disebut nasi tumpang saja. Ke kota Kedirilah tempatnya. Bahan dasarnya nyaris sama, yaitu sayur-mayur. Akan tetapi di kota Kediri tempat asal nasi tumpang, varian sayurnya biasanya tertentu, yaitu daun pepaya, buah pepaya muda yang diiris kecil-kecil, kecambah dan terkadang ada tambahan mentimun. Yang beda adalah sambalnya, yang disebut dengan sambal tumpang.

Sepintas sambal tumpang ini mirip sambal pecel, tapi sebenarnya beda. Tidak menggunakan tumbukan kacang melainkan tempe bosok (busuk) yang rasa dan aromanya agak semangit (sangit). Hanya saja busuknya tempe ini bukan sebab tempe basi atau sisa yang sudah beberapa hari tidak laku dijual, melainkan memang sengaja dibusukkan (seperti kurang kerjaan saja…., bukannya makan tempe segar malah ditunggu setelah busuk baru dimasak). Inilah salah satu kekayaan budaya permakanan Indonesia. Anehnya, justru cita rasa semangit yang diramu dengan kencur, serai, daun salam, daun jeruk, bawang merah-putih dan santan, itulah yang diharapkan mak nyusss….

Bagi kebanyakan masyarakat Kediri dan sekitarnya, menu nasi tumpang ini sangat cocok untuk dijadikan sebagai bekal sarapan pagi yang murah, meriah, bergizi dan hoenak tenan…. Warung nasi tumpang dapat dengan mudah dijumpai di banyak tempat di kampung-kampung atau di pinggir-pinggir jalan. Mirip warung-warung gudeg saat pagi hari di Jogja. Harga sepincuk nasi tumpang cukup murah wal-meriah, sekitaran Rp 2.000,- per porsi kecil.

***

Sarapan nasi tumpang….. membangkitkan kembali ingatan masa kecil hingga muda saya, sewaktu saya masih sering mengunjungi rumah nenek di Kediri. Mbah saya yang tinggal di kampung Banjaran ini setiap pagi buta beliau sudah kluthikan (bersibuk-sibuk) di dapur saat yang lain masih terlelap, untuk persiapan jualan nasi tumpang di depan rumah kecilnya saat matahari menjelang terbit.

Pelanggannya ya para tetangga sendiri, terutama para pegawai dan buruh yang hendak berangkat ke tempat kerja atau pelajar yang mau berangkat ke sekolah. Orang-orang tua, muda, anak-anak, silih berganti dan rela ngantri membeli nasi tumpang barang sepincuk dua pincuk (wadah daun yang berbentuk corongan lebar). “Ritual” pagi ini berlangsung dalam suasana semanak (penuh kekeluargaan), sambil becanda dan saling berbagi cerita ringan keseharian tentang apa saja. Ah, indah sekali….! Khas kehidupan keseharian para akar rumput dalam suasana penuh guyub, guyon, gayeng…..

Simbah memang sudah meninggal enam tahun yll. Namun saat-saat indah bersama simbah itu sepertinya masih lekat di ingatan, setiap kali saya berkunjung ke Kediri. Sebuah kenangan sederhana yang begitu terasa mengesankan…..

Masih terbayang bagaimana simbah meladeni saya dan cucu-cucunya yang lain dengan sabar dan telaten. Menyiapkan nasi tumpang yang disajikan dalam pincuk daun pisang made-in mbah saya sendiri. Lebih khas lagi, masih ada asesori peyek kacang atau ikan teri yang digoreng sendiri, berukuran kecil-kecil dan bentuknya tidak beraturan tapi berasa gurih dan kemripik. Hingga enam tahun yang lalu ketika simbah masih sugeng (hidup), beliau masih suka mengirimi anak dan cucunya sekaleng biskuit kong guan merah berisi peyek kacang dan teri.    

***

Kini, setiap kali saya ke Kediri, menu nasi tumang nyaris tidak pernah saya lewatkan. Rasanya yang khas dengan sambal tempe bosok yang sama sekali tidak terkesan sebagai makanan busuk, bahkan nendang tenan sensasi semangit-nya…..

Seperti seminggu yang lalu saya berkunjung ke Kediri. Meski bukan saat pagi hari, tapi tetap saja yang pertama saya cari adalah nasi tumpang. Salah satu warung nasi tumpang yang cukup dikenal adalah nasi tumpang Bu Wandi yang berada di bilangan jalan Panglima Polim. Warung ini adalah cabang dari warungnya yang sejak lama ada di kawasan Pasar Paing.

Porsi sepiring nasi tumpang Bu Wandi cukup banyak. Tambahan berupa beberapa lembar peyek yang berukuran setelapak tangan orang dewasa semakin melengkapi kekhasan menu ini. Jika kurang lengkap, bisa ditambah dengan gorengan tahu kuning yang diceplus dengan cabe rawit. Sedangkan sambal tumpangnya sendiri biasanya memang sudah cukup pedas.

Tidak puas dengan satu porsi, saya pun masih nambah dengan seporsi lagi sayur dan sambal tumpangnya thok, tanpa nasi. Pokoknya benar-benar puas, puas, puas….. setelah sekian lama tidak menikmati menu ini. Bahkan anak saya yang sebenarnya kurang suka makan pecel saja bisa menghabiskan seporsi nasi tumpang Bu Wandi dalam tempoh yang sesingkat-singkatnya. Enak, katanya.

Sesekali di Jogja saya meminta ibunya anak-anak untuk membuatkan sambal tumpang. Tapi ternyata memang semangitnya tempe Jogja yang dibusukkan sendiri, berbeda dengan yang saya rasakan di Kediri.

Ke Kediri aku kan kembali, menikmati nasi tumpang yang benar-benar membuat kenyang dan nendang sensasi semangit tempe bosok-nya…..

Yogyakarta, 18 April 2008
Yusuf Iskandar

Iklan

Bebeknya Bu Suwarni Prambanan, Enak Dibacem Dan Perlu

18 April 2008

Sekali waktu berkunjunglah ke Prambanan, Sleman, Yogyakarta. Sekitar satu kilometer sebelum mencapai Prambanan dari arah Solo atau kalau dari arah Jogja sekitar satu kilometer setelah candi Prambanan, membelok ke selatan menuju ke stasiun Prambanan. Di jalan depan stasiun ke arah barat, sebelum belok melintas persimpangan rel kereta api, di pojok kanan ada sebuah warung makan yang cukup terkenal. Namanya Rumah Makan Bu Suwarni.

Menu utama warungnya Bu Suwarni ini adalah menu bebek-bebekan, terutama bebek goreng dan soto bebek. Bagi penggemar rasa khas daging bebek, warung ini layak dipertimbangakan untuk menjadi pilihan. Bebek gorengnya yang dibumbu bacem, terasa benar bacemannya. Baceman khas Jogja dengan rasa manis yang agak kuat. Bumbu bacemnya merasuk hingga menyentuh bagian paling dalam dari daging bebek yang tekstur seratnya lebih kentara dibanding daging ayam.

Kalau kurang suka dengan bebek goreng bumbu bacem khas Jogja, masih ada pilihan soto bebek. Soto bebeknya Bu Suwarni memang beda. Kalau umumnya daging bebek digoreng, dibakar, atau dipanggang, maka soto bebeknya miraos tenan…. Dari sruputan kuahnya sudah terasa kaldu daging bebeknya. Sotonya sendiri tidak jauh beda dengan ramuan soto ayam. Ada campuran tauge kecil (untuk membedakan dengan umumnya tauge yang ukurannya besar), irisan kol dan loncang (daun bawang), ditambah irisan ampela bebek, lalu diguyur kuah soto berkaldu bebek. Khas sekali rasanya.  

Warung makan Bu Suwarni ini memang tipikal bisnis keluarga. Sejak berdiri lebih 25 tahun yang lalu, manajemen warung ini tidak jauh-jauh dari sentuhan keluarga besarnya. Bahkan semua pelayannya adalah juga masih ada hubungan kekeluargaan. Hingga kini warung bebek-bebekan ini sepertinya tak goyah oleh aneka badai ekonomi. Tetap beroperasi dan bahkan semakin berkibar.

Dulu-dulunya, warung Bu Suwarni hanya menempati petak kecil di pinggiran jalan raya Prambanan. Sejak tahun 1987, bu Suwarni yang berasal dari dukuh Pereng, Prambanan, pindah ke dalam. Ya, di jalan stasiun barat itu hingga sekarang. Tahun 2006 sewaktu terjadi gempa Yogya, dimana sebagian Prambanan termasuk wilayah yang cukup parah terkena gempa, Rumah Makan Bu Suwarni pun roboh. Kini bangunan warungnya nampak jauh lebih representatif, seiring dengan perkembangan usahanya.

Melihat keberhasilan warungnya bu Suwarni berbisnis menu bebek pada saat ini hingga rata-rata menghabiskan 50 ekor bebek per harinya, terbayang bagaimana gigihnya sosok bu Suwarni muda ketika memulai membuka warung makan bebek goreng. Tentu dengan kondisi yang sangat sederhana pada masa itu. Kalau kini usia bu Suwarni sekitar 47 tahunan, berarti bu Suwarni masih berusia sekitar 21 tahun ketika memulai bisnis ini pada tahun 1982.    

Kita sering “terjebak” hanya melihat ujung dari perjalanan hidup seseorang ketika kesuksesan sudah diraih. Tapi kita sering alpa melihat dan mempelajari bagaimana jatuh-bangunnya sesorang dalam merintis, mengembangkan, mempertahankan dan akhirnya menjaga prestasi usahanya. Bu Suwarni layak menjadi sebuah cermin bagi semangat enterpreneurship di jaman kini. Istilah kewirausahaan yang pada masa itu belum dikenal orang, kecuali sekedar bagaimana bertahan hidup dengan cara yang halal dan barokah. Tipikal cara berpikir orang-orang desa yang lugu dan tidak neko-neko. Kalau akhirnya semangat bertahan hidup itu mampu memberikan hasil yang lebih dari cukup, maka itu adalah berkah dari kerja kerasnya selama meniti masa-masa sulit sekian tahun yang lalu.

***

Sebelum meninggalkan warungnya bu Suwarni, saya sempatkan untuk melongok dapurnya dan memesan seekor bebek utuh tanpa kepala untuk di bawa pulang. Saya baru tahu kalau beli bebek utuh rupanya tidak termask kepalanya seperti halnya kalau beli seekor ayam utuh. Tapi, apalah artinya sepenggal kepala bebek (sedang kepala-kepala yang lain saja kita sering tidak perduli) jika dibandingkan dengan kepuasan menyantap sepotong bebek goreng dan semangkuk soto bebek yang rasanya khas dan miraos (enak) dengan ganti harga yang wajar.

Bebeknya bu Suwarni, memang enak dibacem dan perlu (perlu dicoba maksudnya).  

Yogyakarta, 6 April 2008 
Yusuf Iskandar

Sambal Bawangnya Bu Santi Di Babarsari Jogja

18 April 2008

Usai membereskan SPT pajak yang lumayan menyita waktu dan pikiran. Ya maklum, meskipun sebenarnya mudah (apalagi selama ini tidak pernah mengurus pelaporan pajak sendiri), tapi pengalaman pertama selalu berarti petualangan baru. Sialnya, pengalaman pertama ini selalu terjadi (karena tidak ada manusia lahir kok ujug-ujug sudah berpengalaman).

Lalu muncul ide untuk mencari makan siang yang memberi sensasi beda. Pilihan jatuh ke rumah makan Bu Santi di dekat pertigaan Jl. Babarsari – Seturan, Jogja. Di sana ada menu ikan sederhana dengan sambal bawangnya yang khas dan pedas.

Warungnya kecil dan tidak terlihat jelas dari luar. Lokasinya strategis, nyaris tepat di pojok pertigaan jalan yang selalu padat. Saking strategisnya sehingga terkadang jadi sulit memperoleh tempat parkir untuk mobil. Hanya selembar spanduk bertuliskan “Rumah Makan Sambal Bawang Yang Asli Bu Santi” yang dipasang tepat di depan warung selebar empat meteran, menandai adanya warung ini. Rasanya, setiap orang di kawasan ini pasti tahu dimana lokasi warung makannya Bu Santi.

Membaca tulisan spanduknya saya menyimpulkan bahwa berarti selama ini banyak rumah makan sejenis yang tidak asli, tentu maksudnya adalah menyontek kesuksesan menu sambal bawang bu Santi. Dalam bisnis, sah-sah saja.

Meski dari luar tampak kecil, tapi rupanya di bagian dalamnya meluas. Ruangan berukuran sekitar 15 m x 12 m itu terbagi menjadi ruangan bermeja-kursi, sebagian ruang untuk lesehan dan dapur terbuka dengan lebih 15 kompornya yang non-stop siap melayani para pencari makan. Warung ini menyediakan menu ikan dan ayam sebagai menu utamanya, dilengkapi dengan sayur asam dan tentu saja lalapan plus sambal bawangnya yang terkenal di kalangan mahasiswa yang kampusnya berada di seputar Seturan, Babarsari, Condong Catur, Jogja.

Masuk warung langsung pesan ikan bawal dan udang goreng garing, sayur asam dan ceker ayam bumbu rica-rica. Sepertinya sudah tidak sabar untuk segera melahapnya.

***

Dua macam nasi putih tersedia, tinggal pilih mau nasi putih biasa atau nasi uduk. Boleh mengambil sesukanya dan sekenyangnya karena sudah menjadi satu dengan harga yang dibayar untuk setiap porsi makan. Agaknya ada juga pengunjung yang memanfaatkan “peluang bisnis” dari kebebasan mengambil nasi ini. Indikasinya, saya melihat tulisan besar yang terpasang di dinding yang berbunyi : “1 porsi lauk untuk 1 orang”. Barangkali ada juga pengunjung yang datang untuk romantis-romantisan dengan sepiring berdua. Ngirit maksudnya. Pesan satu porsi lauk lalu mengambil nasi uduk sesukanya bersama temannya.

Pertama yang saya sukai di warung ini adalah konsep cepat saji, maksudnya pelayanan penyajiannya cepat. Pelanggan tidak dibiarkan berlama-lama menelan ludah karena menunggu pesanan. Sementara bau ikan dan ayam goreng plus sambal bawangnya menyebar dari dapur terbukanya.    

Begitu pesanan tersaji, secepat kilat bawal goreng garing yang masih panas segera saya cuwil, saya sobek-sobek….., lalu saya cocolkan ke sambal bawangnya dan …. nyem…nyem…nyem…. Aroma dan rasa bawangnya benar-benar nendang. Menu utama warung ini memang hanya cocok bagi mereka yang menyukai aroma bawang putih. Sebab di warung ini hanya tersedia satu macam sambal saja, yaitu cabe rawit hijau yang ditumbuk halus dengan aroma kuat bawang putih. Satu hal lagi, hanya ada satu ukuran tingkat kepedasannya. Maka bagi orang seperti saya yang tidak tahan pedas, mesti diakali dengan mencocol sambalnya jangan terlalu banyak dan itupun lalu dicampur kecap manis.

Sebagai penggemar rempah bawang putih, menu bu Santi ini benar-benar pas di selera saya. Udang goreng garingnya juga kemriuk kriuk… kriuk…  ketika dimakan habis sekulit-kulitnya, sekepala-kepalnya, sekaki-kakinya. Tentu saja rada megap-megap kepedasan. Namun, citarasa sedap sambal bawangnya seakan mengalahkan rasa pedasnya. Sampai-sampai keringat mulai membuat gatal di kepala….

Untuk menetralisir pedasnya sambal, segera saya sruput kuah sayur asam. Cilakak dua belas, ternyata sayur asamnya juga pedas. Sayur asam yang berasa nano-nano…., asam, manis, asin, dengan komposisinya kacang panjang, jipang (labu siam), terong, jagung dan irisan cabe rawit. Berhubung rasanya pas dan hoenak tenan…, apa boleh buat, terpaksa dihabiskan juga. Cuma mesti agak hati-hati jangan sampai keceplus mengunyah irisan cabenya. Cara memasak kacang panjangnya yang setengah matang rupanya memberi sensasi kemrenyes ketika digigit. Ini ilmu baru ang saya peroleh tentang memasak sayur asam.

Berhubung tersedia dua macam nasi putih, maka keduanya perlu dicoba. Sepiring pertama habis dengan nasi uduk, maka yang kedua nambah dengan nasi putih biasa. Lha wong mengambil nasinya bebas….

Pada bagian akhir, potongan kecil-kecil telapak kaki ceker ayam bumbu rica-rica lumayan menghibur sebagai makanan penutup. Yang saya maksudkan menghibur adalah karena tidak terlalu pedas, melainkan hanya agak repot nithili…. , menggigit dan mengelupas kulit tipis yang menyelimuti ruas-ruas jari kaki ayam.

Warung bu Santi kelihatannya memang didesain untuk memenuhi kebutuhan para mahasiswa yang banyak tinggal di lingkungan Babarsari – Seturan. Harganya relatif murah untuk rasa masakan yang lumayan enak terutama paduan sambal bawangnya.

Meskipun demikian, untuk tujuan berekreasi makan-makan bersama keluarga, lokasi dan suasana warung ini kurang representatif. Tetapi untuk tujuan berpetualang makan-makan, warung ini sekali waktu perlu dicoba. Warung milik bu Santi yang asal Muntilan dan sehari-harinya diawasi oleh putrinya ini, 16 orang awaknya siap melayani para petualang kuliner dari jam 10 pagi hingga dini hari jam 1 atau jam 2. Dua baskom sambal bawang pedas pun menunggu untuk dihabiskan.

Maka, jika tujuannya adalah mencari kenikmatan dari berpetualang makan-makan, kiranya perlu memperhatikan jam-jam padat di rumah makan bu Santi ini, yaitu biasanya pada saat waktu makan malam. Saat para mahasiswa mengisi perut menjelang belajar di kost-nya (tentu saja yang belajar, yang tidak belajar lebih banyak lagi…. ).

Yogyakarta, 29 Maret 2008
Yusuf Iskandar