Menyusuri Trans Kalimantan Banjarmasin – Samarinda

(8).   Antara “Pasir” Dan “Paser”

Hari Kamis pagi, 27 Juli 2006, kami sudah berkemas-kemas hendak meninggalkan hotel. Waktu sudah menunjukkan menjelang jam 11:00 siang WITA ketika akhirnya kami meninggalkan kota Tanah Grogot dan kembali ke Kuaro. Sesampai di persimpangan kota Kuaro, kami mengambil jalan ke utara menuju arah kota Penajam dan Balikpapan. Pada papan penunjuk arah yang sempat saya baca, tertulis jarak ke kota Penajam 114 km dan ke kota Banjarmasin 362 km.

Kembali kami menyusuri jalan Trans Kalimantan dan terus ke arah utara. Belum lama melaju, Panther perlu minum. Untung minumnya solar sehingga tidak perlu ngantri lama-lama. Sementara di bagian pompa premium terjadi antrian panjang. Sampai-sampai pak polisi perlu berjaga-jaga di seputaran SPBU agar semua berjalan lancar. Kalimantan Timur memang lumbungnya minyak, tapi kelangkaan BBM nyaris terjadi di setiap pompa bensin sejak dari Banjarbaru, Kalsel. Akibat kelangkaan BBM pula kota Tanah Grogot yang baru saja kami tinggalkan harus mengatur giliran pemadaman lisrik sehingga di beberapa bagian kota kalau malam jadi gelap bin gulita.

***

Saya baru ingat, jalan Trans Kalimantan ini mempunyai banyak sebutan nama jalan, malah terkadang tidak ada namanya. Pada penggal jalan dari Banjarmasin hingga perbatasan Kalsel-Kaltim, jalan ini bernama Jalan Ahmad Yani. Bahkan sampai Kuaro ke arah Penajam pun orang masih menyebutnya sebagai Jalan Ahmad Yani. Makanya mesti hati-hati kalau mencari alamat di seputaran Kalsel hingga perbatasan Kaltim. Dengan hanya menyebut Jalan Ahmad Yani saja, tanpa menunjuk kilometer berapa atau wilayah mana, bisa-bisa harus menyusuri jalan sepanjang lebih 400 km. Inilah barangkali jalan terpanjang di Indonesia yang hanya memiliki satu nama jalan.

Apalah artinya sebuah nama? Wow…, penting sekali. Setidak-tidaknya bagi anggota Dewan yang terhormat di Kalsel. Buktinya dalam sebuah sidang di DPRD Kalsel pernah dipermasalahkan, kenapa nama Jenderal Sudirman di Banjarmasin hanya dipakai untuk nama jalan protokol yang panjangnya hanya 500 meteran, sementara nama Ahmad Yani dipakai untuk jalan yang panjangnya ratusan kilometer. Padahal Jenderal Sudirman yang Panglima Besar TNI dipandang “lebih berjasa” ketimbang Ahmad Yani. Nampaknya memberi nama jalan pun bagi sebagian orang tidak boleh sembarangan, meski tanpa bubur merah bubur putih. Nyata tapi aneh!

Semakin ke ujung utara jalan Trans Kalimantan, semakin jarang disebut Jalan Ahmad Yani. Karena kesulitan menyebut namanya, maka di beberapa daerah jalan ini disebut Jalan Propinsi, ada juga yang menyebutnya Jalan Negara, malah beberapa kota menggunakan penamaan Jalan Raya…., lalu diikuti nama kota itu.

***

Semakin ke utara perjalanan semakin tidak membosankan. Melewati kecamatan Long Ikis, Long Kali, Babulu, Waru, dan seterusnya. Pemandangan di rute utara ini lebih bervariasi dan menarik ketimbang rute sebelah selatan. Hamparan perkebunan kelapa sawit tampak di beberapa lokasi. Meskipun kondisi jalan termasuk bagus namun bergelombang di sana-sini. Kelihatannya mulus, tapi mesti hati-hati mengontrol kecepatan, sebab tiba-tiba kendaraan bisa njumbul-njumbul….., seperti meloncat-loncat akibat kondisi jalan yang bergelombang.

Sampai kemudian di kota Petung sebelum akhirnya tiba di pelabuhan penyeberangan di Penajam. Jalur jalan antara Petung – Penajam dapat dibilang sangat bagus dan mulus. Sepertinya inilah penggal jalan terbaik yang kami lalui sejak dari Banjarbaru di Kalsel. Suasana jalan pun semakin ramai. Tidak lagi suasana desa yang jauh dari mana-mana, namun sudah memasuki sebuah kawasan yang lebih padat penduduknya dan lebih sibuk dengan aktifitas ekonomi.

Menjelang memasuki kota Penajam, kami sempatkan untuk beristirahat barang sejam, sambil mengisi perut makan siang. Cuaca memang terasa begitu panas. Penajam adalah ibukota Kabupaten Penajam Paser Utara. Ini adalah kabupaten yang baru seumur jagung usianya, ibarat bayi masih lumah-lumah….. Dulunya masuk wilayah kabupaten Pasir. Tapi para tokoh masyarakatnya rupanya berkehendak lain. Kehendak yang sumbut (sebanding) dengan kekayaan alamnya. Hingga akhirnya pada tahun 2002 resmi memisahkan diri dari Pasir menjadi Penajam Paser Utara. Kata “Pasir” sudah diganti dengan “Paser”, merujuk pada nama penduduk asli suku Paser.

Namun tetap saja, lidah kebanyakan orang (apalagi pendatang dari Jawa) mensalah-lafalkan huruf “e” dengan “i”, sehingga jadi “Pasir”. Padahal mestinya huruf “e” dilafalkan seperti menyebut nama kota “Anyer”, bukan “Anyir”, bisa lain lagi maksudnya. (Bagi yang paham bahasa Jawa, penjelasannya adalah bahwa huruf “e”-nya “di-pepet”. Tapi bisa semangkin membingunkan kalau di belakangnya ditambah kata “sepeda”….. Ya pokoknya begitulah…..).

Sebagai kabupaten baru, penduduknya belum padat. Total penduduknya hanya sekitar 120 ribuan jiwa, sekitar setengahnya ngumpul di ibukota Penajam, selebihnya menyebar. Berbeda dengan daerah-daerah lain yang biasanya memiliki semboyan yang muluk dan heboh, Penajam Paser Utara memiliki semboyan yang sangat sederhana. Dalam bahasa Paser disebut “Benuo Taka” yang artinya Daerah Kita, atau istilah gaulnya : Kampung Kita Sendiri…..

Walaupun terdiri dari berbagai suku, ras, agama dan budaya, namun tetap merupakan satu kesatuan ikatan kekeluargaan. Begitu kira-kira idealisme yang dibanggakannya. Seakan memahami bahwa kelak akan semakin banyak kaum pendatang ke wilayah ini yang numpang mencari hidup dari kekayaan alamnya. (Meski agaknya perlu hati-hati juga. Pepatah ada gula ada semut masih berlaku. Semakin manis gulanya, semakin banyak pula semut-semut nakal dan noakal…….).    

Yogyakarta, 9 Agustus 2006
Yusuf Iskandar

Iklan

Tag: , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: