Kedai Tiga Nyonya

Sebenarnya saya tidak sengaja masuk ke resto Kedai Tiga Nyonya (maksudnya, bukan tiba-tiba disuguhi makan dan tiba-tiba disuruh mbayar...). Ketika malam itu sedang berjalan-jalan di Jl. Wachid Hasyim, Jakarta Pusat, sambil tolah-toleh siapa tahu ada tempat makan yang menarik. Tiba-tiba pandangan mata terarah ke sebuah bangunan bernuansa cino ndeso (bahasa sekarangnya antik bin artistik khas rumah peranakan Cina), bercat dominan hijau telur. Dari judul depannya saya tahu, ini pasti tempat makan.

Bagi warga Jakarta, barangkali Kedai Tiga Nyonya bukan sebuah nama yang asing. Tapi bagi saya, tempat ini bagai magnet yang mengundang untuk masuk dan mencoba tawaran menunya. Benar saja. Begitu masuk ke dalam bangunan dua lantai itu, saya merasa seperti sedang berada di kompleks rumah pecinan. Pernak-pernik hiasannya, piring keramik, lampion, baju khas masyarakat peranakan, aneka mebel kayu berkesan kuno, termasuk dominasi warna merah, yang kesemuanya menegaskan bahwa siapapun yang ada di sana seolah-olah sedang berada di tengah komunitas peranakan.

Namun yang pasti, bahwa siapapun yang masuk ke sana jelas berniat hendak cari makan. Karena tempat itu adalah restoran masakan khas peranakan yang diramu dan ditata sedemikian rupa agar tampil beda dan menarik. Menu masakan yang disediakannya pun beraneka ragam. Menurut pemiliknya, Paul dan Winnie Nio yang asal Semarang, semuanya berasal dari resep keluarga peranakan yang telah diwarisi turun-temurun. Semua informasi tentang Kedai Tiga Nyonya dan termasuk menu yang disediakan, dikemas dalam sebuah buklet daftar menu berbahasa Inggris. Saya pikir, ini restoran memang disiapkan untuk melayani konsumen asing, minimal orang Indonesia yang tidak bisa berbahasa Indonesia tapi mengerti bahasa Inggris. Tidak paham bahasa Cina tidak masalah, wong tidak ada tulisan Cinanya.

Kedai Tiga Nyonya yang berdiri di Jl. Wachid Hasyim ini sudah beroperasi sejak Desember 2005 dan merupakan cabang dari induknya yang lebih dahulu ada di kawasan Tebet Indraya Square, Jl. Gatot Subroto, Jakarta Selatan. Perihal nama Tiga Nyonya ini menurut ceritanya, bermula dari ketertarikan Paul B. Nio, sang pemilik kedai, kepada sebuah foto kuno yang ditemukannya di Semarang. Foto dua orang ibu-ibu Cina dan seorang anak perempuan yang sebenarnya tidak ada hubungan pernah-pernahan dengan pak Paul itu lalu direpro dan dijadikan inspirasi sekaligus ikon bagi restorannya yang kini bernama Kedai Tiga Nyonya.

Restoran yang sebenarnya tidak berkesan mewah ini rupanya pernah menyabet penghargaan sebagai Restoran Terbaik pada tahun 2005 dan 2006. Bahkan menu ayam bakar spesialnya pun diakui kelezatannya. Namun barangkali ada satu hal yang patut dicatat, yaitu jaminan dari pemiliknya bahwa semua makanan disana halal dan tidak menggunakan MSG. Jadi, meskipun banyak kolesterol tapi masih agak sehatlah….. sedikit.

***

Tiba saat pemesanan. Saya pilih menu utama kakap steam dan cah kangkung, lalu minumnya es Tiga Nyonya, masih ditambah tahu pong sebagai pelengkap pendahuluan. Mari kita deskripsikan satu per-satu agar lebih komplit dalam membayangkan taste-nya yang memang enak…… Kalau soal bumbunya saya tidak tahu, wong saya bukan tukang masak. Tapi yang penting adalah hoenak ketika dimakan dan ketika tidak ikut memakannya pun tetap terbayang hoenaknya.

Kakap steam yang disajikan berupa seekor ikan kakap merah berukuran cukup besar, dipadu dengan irisan tomat, bawang bombay dan paprika merah-hijau. Ditaruh di meja dalam keadaan panas kemebul (berasap) dengan kuah kental bersantan. Terasa sedapnya ketika disantap dalam keadaan panas dengan nasi putih pulen. Jangan ditunda memakannya ketika dingin, karena kuah kentalnya membikin perut cepat kenyang dan nek. Sayang, ikannya terasa kurang segar. Ya, maklum ini restoran lokasinya di tengah kota yang padat, berbeda dengan warung yang terletak di dekat pantai.

Demikian halnya dengan sajian cah kangkung yang juga masih kemebul. Cah kangkung dengan campuran udang, lebih enak kalau disantap juga dalam kondisi hanas (saking panasnya di mulut). Kuahnya benar-benar sedap nian. Tingkat kematangan daun dan batang kangkungnya pas sekali sehingga memberi sensasi kemrenyes, gigitan demi gigitan. Inilah rahasianya menikmati cah kangkung. Jangan menunda memakannya ketika sudah dingin, karena tingkat kematangan daun dan batangnya sudah berubah. Regangan serat batang dan daun kangkung sudah mengendor layu. Akibatnya sensasi kemrenyesnya hilang. Tanya kenapa? Saya tidak tahu. Tapi boleh dibuktikan sendiri kalau di rumah ada yang bisa masak.

Giliran menikmati es Tiga Nyonya. Dari namanya saja pasti ini menu minuman khas unggulan kedai Cina itu. Dalam wadah agak besar berisi campuran kolang-kaling berwarna merah, cincau hitam, bijih selasih yang seperti telur kodok, dan (ini yang paling enak dan kemrenyes) irisan tipis-tipis manisan mangga, lalu ada sirup dan prongkolan es batu yang digepuk (bukan dipasah). Ramuannya begitu pas, sehingga rasanya…. uedan tenan!. Kalau bukan karena kekenyangan nggado kakap steam, rasanya kepingin nambah.

Yang terakhir, walau sebenarnya justru yang pertama disajikan dan pertama pula saya santap sebagai menu pembuka, yaitu sesuai orderan adalah tahu pong gimbal komplit khas Semarang dengan sambal petis. Tapi ketika disajikan rupanya gimbalnya ketinggalan di dapur. Ya sudah, tahu pong sambal petis saja. Yang penting tahu dan petisnya benar-benar terasa. Tidak seperti tahu petis di Sekaten Jogja yang petisnya sudah dicampur gula jawa.

Pendek cerita, saya benar-benar puas menikmati sajian menu Kedai Tiga Nyonya. Sebelum meninggalkan kedai dan tiba waktunya mbayar, uuah… harganya (kurang) pas buat saya (membuat saku saya mendadak jadi tipis). Terima kasih Kedai Tiga Nyonya. Terima kasih untuk harga yang sebanding dengan tingkat keenakan masakannya. Puas… puas… puas….!     

Yogyakarta, 2 Maret 2007
Yusuf Iskandar

About these ads

Tag: , , , , , , ,

Satu Tanggapan to “Kedai Tiga Nyonya”

  1. infogue Says:

    Artikel di blog ini menarik & bagus. Untuk lebih mempopulerkan artikel (berita/video/ foto) ini, Anda bisa mempromosikan di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di tanah air. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!

    http://www.infogue.com

    http://www.infogue.com/seni_budaya/kedai_tiga_nyonya/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: